Ada apa dengan bule ?

Share


Hari ini gw and suami ngecat kolam renang cottage kita, lumayan capek tapi puas setelah lihat hasilnya. Pulang ke apartemen, sasaran pertama cek e-mail, dan gw dapat temen baru di salah satu situs jejaring sosial . Gw baca blognya dia, dan langsung keinspirasi nulis blog dengan judul " Ada apa dengan bule ?"

Ini pengalaman gw dan juga beberapa temen gw yang pacaran dan nikah sama bule. Rata-rata pengalaman kita sama, dapat pandangan dan suara miring atau negatif hanya karena pacaran atau bersuamikan bule. Lho kok bisa ?

Padahal baju yang gw pakai selalu sopan lho, dan gw waktu di Indonesia kalo jalan gak gandengan sama suami. Karena takut terlalu menyolok..suka sebel kadang-kadang. Orang Indonesia yang sama orang Indonesia yang gelayutan manja, dicuekin aja. Giliran orang Indonesia sama bule, biar gak gandengan aja sudah dilihatin dari ujung kaki sampai kepala.*bingung dan gak habis pikir sampai sekarang*

Image credit : shutterstock.com


Beberapa pengalaman gw dulu nih waktu di Indonesia.

Pertama :
Gw jalan sama sahabat gw dari salah satu negara di Eropa sama adik gw, jadi kita jalan bertiga..pas baru keluar dari salah satu pusat perbelanjaan besar di Jakarta kita ngelewatin beberapa tukang ojek, tiba-tiba salah satu tukang ojek ada yang nyeletuk "Busyet, tuh bule kagak cukup main sama satu cewek!" . Gila banget deh, langsung aja gw samperin dan bilang kalo cewe yang satunya lagi itu adik kandung gw, dan kita gak mau ngapa-ngapain cuma jalan-jalan aja. Temen gw langsung tanya alasan gw marah sama salah satu dari mereka. Dan sahabat gw itu cuma bilang, "Orang itu gila, gak usah diurusin ".

Kedua :
Gw lagi jalan kaki sama suami dari Sari Pan Pacific Hotel ke Museum Nasional. Pas ngelewatin halte, ada segerombol cowo-cowo yang pada duduk di halte, trus mereka bilang hal yang sama sekali gak sopan sama gw. (Sorry: gw gak bisa tulis disini!)

Suami langsung tanya gw, "Apa yang mereka bilang ? Mereka kenal kamu ? ". Gw langsung bilang apa adanya sama suami, dan suami pingin balik dan mo nyamperin mereka. Tapi gw tahan dan bilang "Mereka tuh orang-orang yang tidak berpendidikan. Gak punya sopan santun dan GILA ! Gak usah diurusin karena kita punya banyak urusan yang lebih penting. Buang-buang waktu ngomong sama mereka, karena mereka gak akan berubah..mereka paling bakalan ngetawain kita" ...gw tetap aja ngajak dia terus jalan dan melarang dia untuk melabrak mereka.

Trus suami bilang "Setidaknya harus ada yang kasih peringatan sama mereka, itu tidak sopan sama sekali. Di luar negeri tidak pernah ada orang yang usil sama urusan orang lain. Tidak bisa sembarangan ngomong sama orang yang tidak dikenal ..apalagi berani komentar kayak gitu. Kamu itu calon istri saya, dan saya tidak mau ada orang yang menggangu atau berkata tidak sopan terhadap kamu. Saya akan buat perhitungan, setidaknya saya akan tatap mata mereka dalam-dalam. Saya bukan orang yang kasar dan tidak akan main pukul, kamu percaya kan sama saya".

Gw bilang "Iya percaya, tapi gak usahlah..saya udah paham betul tipe orang kayak gitu. Jangan khawatir..itu hanya sebagian kecil dari penduduk Indonesia yang usil sama kehidupan orang. Kayaknya siy mereka pengangguran, gak punya kerjaan, buktinya jam segini ada di halte..gak kerja, gak penting banget ngurusin mereka. Kita gak akan pernah sepaham sama mereka..jadi bakalan percuma aja".

Ketiga :
Di Bali - pas bulan madu. Kita nginep di Sanur Paradise Plaza Hotel, dan makan malam di salah satu restoran di hotel itu. Setelah makan malam, ada segerombolan staff, dan ada staff yang bilang "Terima kasih mbak, mister. Mbak tamunya dari mana ?". Ya ampyuuuunnn..ini lagi aneh. Langsung gw jawab pake bahasa Inggris di depan suami maksudnya biar dia ngerti. Kita sepakat setelah pengalaman pertama di Jakarta untuk langsung selesaikan masalah di tempat.

Gw bilang ke dia kalo dia tuh suami gw , dan kita lagi bulan madu. Tuh orang langsumg kaget, pucat pasi, apalagi waktu suami jelasin ke dia.. masalah baru nikah lah di Jakarta, dan tentang komentar "tamu", yang salah dan jelas-jelas dia bukan tamu gw. Wuihhh..sebel, emangnya gw disangka cewe apaan ? Ujung-ujungnya staff tersebut minta maaf sama gw and suami, kalo telah ngomong gak sopan. Ck..ck..ck *geleng-geleng kepala*. Gw cuma bilang "ah..gak pa - pa kok. Tapi lain kali jangan iseng ngomentarin orang mas !"

(Ini juga pernah dialami sahabat gw yang jalan-jalan di Bali sama cowonya yang kebetulan bule juga, kali ini si staff bilang "Mbak..mbak, ini kunci kamar tamunya ketinggalan"). Bilang temen kek..itu lebih pantas dan sopan kan ! Pada belajar sopan santun gak sih tuh staff ?

Keempat :
Adik gw Mita nemenin gw nunggu sahabat gw yang dari salahs atu negara Eropa di lobby hotel Atlet Century Park. Kita sudah janjian hari itu mo ngajak dia ke Taman Mini. Waktu gw lagi ngobrol sama temen gw itu di lobby, adik gw ke toilet sebentar, dan begitu lewat di depan segerombolan staff, dan salah satu staff cowo ada yang nyeletuk " Eh Mbak yang semalam datang sama bule kan ?". Hahhhh...?%$"!.

Waduh..adik gw langsung laporan sama gw, dan gw langsung labrak tuh orang "Siapa yang barusan ngomong sama adik saya ? Trus pada ketakutan semua gitu tampangnya. Itu adik saya, dan dia gak ke sini semalam. Saya mau ketemu sama menajer kamu sekarang juga". Weeeehhh..gw mo ajak ribut tuh orang, lama - lama gw juga panas kan. Langsung manajernya datang, gw jelasin dan dia minta maaf atas kekurangsopanan salah satu staffnya. Dan katanya masalah ini akan diproses. Gw cuma bisa bilang terima kasih dan "baru tahu rasa loe -dalam hati doang".

Kelima :
Semoga belum bosen bacanya yach..abis gimana donk, berhubung pengalaman pribadi jadi nulisnya lancar banget dan campur emosi dikit karena jadi keinget lagi.

Gw lagi jalan-jalan di Sanur. Kalo yang ini sering banget terjadi, tapi suami dan  gw tahan terus untuk tidak nyamperin mereka, sampai akhirnya dia pernah bener-bener ngelabrak orang yang usil, ketawa dan nunjuk-nujuk ngomongin kita.



Heran deh ..kok tuh mulut pada iseng yach ? Kata suami.."Orang Indonesia memang ramah-ramah, saking ramahnya mereka berani kasih komentar terhadap orang yang gak dikenal !".

Bener siy..saking ramahnya, jadinya malah banyak yang ngurusin urusan orang. Disini mana pernah kita ngegosipin orang atau ngurusin orang, mo ciuman atau pelukan jungkir balik juga pada cuek aja. Sekarang disini gw PUAS bisa gandengan jalan sama suami, kalo di Indonesia wahhhh....MERANA !!!

Gak gandengan aja, sudah dapat pengalaman kayak diatas, apalagi gandengan ..wah..gak mau ngebayangin gw ! Sudah pasti anggapan gak bener yang bakalan keluar dari orang-orang usil yang iseng dan gak ada kerjaan.

Gw berharap hanya sedikit orang-orang yang berpandangan negatif sama cewe yang pacaran atau menikah dengan bule. Selain pengalaman di atas, gw juga pernah denger cerita, ada yang dibilang matre lah (padahal gak semua bule itu kaya raya kan ?), mo memperbaiki keturunan lah , memperbaiki ekonomi keluarga, dibilang pembantu jalan sama majikan, trus ada lagi yg bilang wah kasian ya tu bule diporotin ama pembantu, rata-rata muka pembokat (lhooo..kok jadi merendahkan suatu profesi sich....parah kan yang kasih komentar kayak gini.. gak boleh donk!), perempuan Indonesia yang sama bule biasanya perempuan gak bener dan pasti sudah gak perawan lah dan lain-lain.

Sebaiknya jangan menyamaratakan bule seenaknya, gak semua bule penganut seks bebas kok. Gw dan suami sangat menghargai kesakralan dan kesucian pernikahan. Hubungan seks sebelum menikah adalah dosa besar.

Suami menghormati gw dan sepenuhnya sadar bahwa seks itu penting, tapi bukanlah hal yang terpenting dalam hidup. Dia memahami dan menghargai "peraturan"  dari gw yang tidak bisa ditoleransi sebelum kita memulai hubungan.  Gw sampaikan ke dia di awal supaya kita sama-sama gak buang-buang waktu.

Waktu itu gw bilang ke dia : kalau mau terima "peraturan" gw ya... bisa kenal lebih lanjut, gak mau terima "peraturan" gw ya.. mohon maaf .. lebih baik kita berhenti di sini aja!

Untungnya kita berdua satu pemahaman, bahwa hidup ini lebih dari sekedar hubungan seks,  dan kalau ada dua orang yang sedang jatuh cinta memutuskan untuk menghabiskan sisa hidup mereka berdua selamanya .. maka "menunggu saat yang tepat itu" tentulah bukan masalah yang besar!

Rada jarang memang pria macam dia, makanya gw nikah sama dia, selain karena dia mau pindah keyakinan (mulai belajar Islam waktu dia tinggal di Turki dan sewaktu pacaran dengan dua wanita muslim sebelum ketemu sama gw), sayang sama gw dan keluarga gw, cinta dan sayang banget sama gw, ngomong apaan aja nyambung, kesamaan cara pandang ..dan lain-lain.

Sebelum menikah sama dia ada beberapa yang dekat sama gw dan minta "ITU" ke gw, jelas gw tolak mentah-mentah dan gak akan gw lanjutin. Alasan mereka simple..itu sebagai test cocok apa nggaknya, daripada menyesal setelah menikah. ! GILA !!! Disangka orang main-mainan apa, bahan percobaan. Lha kalo cocok..kalo gak ..trus ditinggal gitu aja ?.

Gw gak mau bahas lebih lanjut karena ini kembali ke pribadi masing-masing. Kalo ada yang sepaham sama saya..ya oke, kalo gak mau sepaham juga tidak apa-apa..monggo. Itu kan masalah prinsip hidup dan pribadi sekali..betul kan ?


Khusus untuk orang-orang yg memiliki pandangan miring terhadap pasangan kawin campur, tidak ada jaminan bahwa wanita yang bertampang seperti "pembantu" (mungkin bahasa halusnya atau maksud mereka yang suka pakai istilah ini adalah : wanita yang tidak suka dandan) gak punya otak / tidak pintar. Ini pendapat yang keliru dan perlu diluruskan, banyak juga wanita yang berpakaian necis tapi otaknya kosong!

Gw pribadi juga gak menutup mata kalo memang benar bahwa ada wanita-wanita Indonesia yang memang bermoral negatif demi mendapatkan bule, melakukan segala macam cara, merendahkan harga diri dan martabat mereka. Untuk mereka yang suka menjajakan diri, gw cuma bisa ingatkan bahwa sebadung-badungnya laki-laki, untuk istri pasti dia akan cari yang terbaik untuk menjadi ibu dari anak-anaknya. Dan ingat lelaki menghormati wanita yang menghargai dirinya sendiri.


Janganlah pernah melihat segala sesuatunya sebelah mata saja, apalagi kalo tidak kenal langsung dengan kami (para pelaku kawin campur). Jangan pula berharap terlalu banyak, sehingga menjadi terlalu berlebihan dalam menilai dan bersikap. Jangan pernah mengira bahwa menikah dengan bule akan menyelesaikan segala masalah keuangan, bisa hidup enak, tidak perlu kerja susah-susah, dan bisa puas jalan-jalan keliling dunia.

Hidup di luar negeri itu penuh perjuangan. Kita dituntut untuk lebih mandiri, lebih cekatan, dan lebih pintar menghadapi segala situasi dan kondisi yang ada di sini. Ditambah lagi jauh dari keluarga, teman-teman dan masalah perbedaan latar belakang, makanan yang asing di lidah, perbedaan bahasa dan budaya yang seringkali membuat kita mendapat kesulitan.

Kami rela meninggalkan semuanya, pekerjaan dan keberhasilan yang telah diraih di masa lalu sebelum menikah dengan suami. Kami ikhlas karena Allah Yang Maha Kuasa sudah mengaturnya demikian. Ingat, jodoh itu ditangan Allah, jadi jangan pernah sekali pun mentertawakan, berburuk sangka dan mengkritisi tulisan tangan-Nya.

Tuhan mempertemukan dan mempersatukan dua manusia yg berasal dari bangsa yang berbeda, menjalani kehidupan rumah tangga berdasarkan cinta dan ketulusan hati.

Menikah dengan bule justru membuat kami semakin cinta tanah indonesia, kami lebih bangga menyajikan masakan indonesia saat ada teman dan tetangga datang berkunjung, terharu saat melihat bendera merah putih dikibarkan saat 17-an, lebih bangga mengenakan kebaya dan batik daripada baju buatan desainer asing, menitikkan air mata saat mendengar lagu Indonesia raya dan lagu-lagu rakyat Indonesia.

Mari kita saling menghormati satu sama lain, cintailah kami..karena hati kami masih milik Indonesia, tanah tempat kami dilahirkan dan dibesarkan. Terserah mo bilang apa..cuma buat gw pribadi, kita saling mencintai, dan cinta itu indah dan gak kenal batasan, usia, warna kulit, bahasa, kebudayaan dan latar belakang.

Mungkin juga kecenderungan dari dalam hati, ngerasa lebih cocok..lebih nyambung daripada sama orang sebangsa. Gak ada jaminan nikah sama bule pasti enak, atau nikah sama orang Indonesia bisa lebih bahagia.

Ini bukan masalah kewarganegaraan, tapi masalah sifat, gaya hidup, kecocokan dalam cara berfikir, kesamaan cara pandang dan cita-cita hidup menuju masa depan. Jadi menikah dengan bule sah-sah aja toh ? ..Jadinya bukan "Ada apa dengan bule ?" tapi "Tidak ada apa-apa dengan bule ! "...hehehe..setuju ?

Update :
Ternyata setelah sekian lama menikah, sudah punya anak-anak pun dan tidak pernah jalan gandengan tangan di jalan pun masih saja kita dapat pandangan "miring" ketika mudik ke Indonesia.

Kalau dulu gw memang agak sedikit kesel .. tapi sekarang sih udah biasa aja, sudah kebal hehe..jadi sekarang kalau ada yang "reseh" ya gw senyumin aja lah :-)

Update lagi  :-D
Mau curhat juga kalau gw pernah punya pengalaman pelayanan berbelanja yang mengesalkan di suatu toko  mebel / furniture sewaktu liburan di Bali. Ceritanya waktu itu gw dan suami mau beli banyak barang untuk isi rumah kita di Bali ..mulai dari furniture untuk ruang makan, ruang tamu sampai taman seperti sun loungers dan lain-lain.

Suami gw suruh tunggu di mobil yang diparkir cukup jauh dari toko yang gw masuki. Tahu sendiri lah kalau masuk toko bareng bule kan harga suka dimahalin, makanya gw aja yang masuk sendirian. Toh suami juga sudah kasih kepercayaan buat gw beli ini itu, urusan dandanin rumah terserah gw.

Bali, terutama di daerah selatan kan panas banget tuh .. asli deh panasnya bikin kulit seperti terbakar, makanya gw juga pake baju santai aja...tapi masih sopan lah, kaos dan celana jeans trus pakai sandal teplek. Ya namanya juga liburan kan, lagian capek kalau keluar masuk toko pakai hak tinggi. Anak-anak pas gak ikut biar gak ribet, gw minta pengurus rumah jagain mereka. Make up dan perhiasan juga tas yang gw bawa ya biasa aja ..cuma poles alis, pakai pelembab kulit dan pakai lipstick tipis...bukan kayak mau ngelenong dan "pamer" kayak ATM berjalan.

Tuh toko gak ada pembeli lain saat itu, ada beberapa penjaga toko di situ..gak ada yang senyum atau menyapa selamat pagi atau siang pas gw masuk toko, ditanya pun salah satu penjaga di situ males-malesan jawabnya pas gw tanya furniture-nya terbuat dari apa, lokal apa impor ..harus teliti sebelum membeli kan dan gw tanya harga juga dong. Yang menyebalkan itu giliran gw tanya harga tempat tidur set dengan 2 meja kecil itu dijawab :  ..oh .. yang ini mahal sekali (sambil memandang gw dari ujung kaki ke kepala).

Gw bilang ke si penjaga toko: iya .. bilang aja berapa harganya, mbak. Dia bilang lagi ke gw : mahal sekali, gak bakalan sanggup beli deh. Dalam hati gw : Astagfirullah, kasar banget pelayanannya. Memang harganya berapa sih .. tugas penjaga toko tinggal bilang aja harganya berapa kalau ada calon pembeli yang nanya kan.

Tanpa gw sadari, suami gw ternyata akhirnya ikutan nyusul ke dalam toko, wuih .. langsung tuh penjaga toko melesat menghambur dan menyapa suami dengan muka ceria dan senyum mengembang (gak jutek habis  seperti waktu melayani gw). Penjaga toko yang lain juga keliatan mau ikut nimbrung / menawarkan furniture di toko. Gak tahunya yang disambut malah datengin gw .. hehehe .. sambil nanya : udah, jadi beli apa aja kamu?

Langsung gw jawab aja : gw gak mau beli apapun di sini, ayo ..kita belanjanya di toko lain aja. Si penjaga toko keliatan bingung, trus gayanya jadi serba salah, mendadak berusaha ramah ke gw dan tiba-tiba jadi cerewet memasarkan barang-barang di toko itu sambil kasih penjelasan detail. Males deh dengernya ...gak pake ngomong, langsung aja gw tarik suami gw keluar dari tuh toko...hahaha..emang enak!

Akhirnya ya beneran gw belanja furniture yang kita butuhkan di toko lain yang berada persis depan toko itu. Gak tahu deh kalau si penjaga toko itu tahu atau ngintip kita pas belanja di toko seberang yang penjaga tokonya (namanya ibu Nyoman) sangat ramah dan memperlakukan dengan sama, baik itu ke orang Indonesia (gw) dan warga negara asing (suami)...yang pasti kita beli banyak barang dan mengeluarkan dana besar di situ.

Dapat diskon dan bonus macam-macam pula, malahan pas ibu Nyoman ke rumah anterin barang-barang, dia juga bawain gw 3 pohon kamboja Bali ..baik banget kan. Masih ada tuh pohon-pohonnya sampai sekarang, sudah semakin besar dan berbunga beberapa kali. Akhirnya malah kita ngobrol cukup lama di rumah sambil gw gorengin bakwan buat cemilan dan buatin kopi, sekalian buat supir yang antar juga.

Selama ini gw sering denger diskriminasi pelayanan turis asing dan lokal .. ya itu ternyata, akhirnya gw malah alami sendiri. Berharap ini membuka mata para penjaga toko yang suka beda-bedain perlakuan ke turis domestik dan turis bule, tolong ya ... berikan pelayanan yang sama kepada semua orang /setiap pembeli.



173 comments:

alice said...

wuih gile jg pengalamannya! emang ampun dah org2 indo tuh pd anehh. gw blm pernah sih pulang ke indo sama suami. and gw dah yakin penerimaan org2 indo gak akan berubah :(.

Btw, thanks for sharring biar ntar kalo ntar pulkam bisa jaga2.

Sari said...

Thanks udah mampir ke blog aku yach Alice. Iya, itu berdasarkan pengalaman pribadiku..moga-moga sih loe gak akan ngalamin.Btw, kapan rencana pulkam ?

MiNDY Jordan said...

pengalaman yg sama..
emang bikin kesel aja, semua disama-rata'in. huh! *ikutan panas* makanya kadang suka ngerasa ga comfy liburan di negeri sendiri. kesel sama orang² iseng pengen gampar, sayang tangan gw-nya. didiemin jadi suka nyesek sendiri. ah niwei, lam kenal yaaa.. qta sama² di KPC neh

P.S. denger lagu Bali jadi pengen nari euy.

MaIDeN said...

Turut berduka cita ya ...

Manusia, sudah umum suka men"generalisasi"kan suatu permasalahan.

Pengalamanmu dengan bule juga tidak bisa di"generalisasi" kepada semua bule.

Dame dari Sumbawa Islands

Sari said...

Yup... moga2 ntar gw gak ngalamin hal kayak gitu lagi, soalnya kita berencana pindah ke Bali .

Gw pernah baca curhat cewe yang nikah sama bule udah belasan tahun, pas lagi mereka holiday ke Bali..ehh dapat pengalaman kayak gitu juga.

Ampuuunnn dech walaupun udah suami istri tapi masih dapat pengalaman kayak gitu juga, enaknya didiemin apa diplester aje tuh mulut orang2 yang usil ? atau bawa spanduk kecil "sudah menikah" ..huehehehe ...seru kali ye

Prast said...

Hi, Sari
Gw juga punya pengalaman yang sama soal harrasment kaya gitu. Emang nyebelin. Sampe ada ibu-ibu yang nyeletuk.. (Istrinya sih ditinggal di negaranya, di sini cari simpenan) sambil ketawa2 gak jelas. Kayaknya komentar2 miring akan tetap ada meski pun kita dah bawa anak, cuma komentarnya aja agak beda...(dulu ketemunya paling di.../paling dulu dia perempuan...). Mending dicuekin aja. Toh kita dan suami yang paling tahu.
Cheers,
Prast

fistfulofpixels said...

Kaget juga baca pengalaman kamu yang tidak enak itu... Gue baru sekali sih ke Indo bersama suami, dan ngga tau deh apa emang dipandang aneh dan dikomentari miring oleh orang, kitanya aja yang ngga ngeh kali?

Pinguinndut said...

Hai mbak salam kenal. Btw, memang kebanyakan di Bali pengalamannya begitu si mbak. Padahal juga yang indo pasangan lom tentu suami/istrinya. Yang tabah ya Mbak... Ga usah diperhatiin orang2 usil begitu mah. Cuekin aja :)

dyaneetha said...

mbak wida kereenn!!.. boleh sekalian nanya2 ga mbak? proses nikah nya susah ga? saya lagi bingung nih,, 4 bulan lagi mau nikah sama bule dari mesir, kami lagi cari info prosedur nikah.. makasih ya mbak...

Anonymous said...

HI!
WAH KEREN BANGET TUH!
SAYA SETUJU KALAU BANYAK ORANG INDONESIA GAK BERPENDIDIKAN DAN TOLOL!
KITA SEBUTNYA ALAY2!
SAMPAH MASYARAKAT....
PAYAH DAH!
TAPI KLO YANG BULENYA CEWEK DAN COWONYA INDONESIA KOK GA MASALAH YA....
ANEH BANGET!
TAPI KLO KITA SEBAGAI CEWEK JALAN SAMA NEGRO JUGA GAPAPA.
PADAHAL KHAN ORANG ASING JUGA YA...
KATRO NIH ORANG KAMPUNG YANG MENUH2IN JAKARTA DAN TIDAK BERPENDIDIKAN ITU!
BTW, HANYA SATU YANG DISAYANGKAN, KENAPA BULE HARUS PINDAH AGAMA KE ISLAM YA?
TAPI KLO CEWEK INDONESIANYA YANG PINDAH KE AGAMA SI BULU MISAL KATOLIK KOK PADA GAK MAU.
YA BULENYA SIH SEBENARNYA JUGA GAK NYURUH.
DAN BULE GAK PERNAH NYURUH SESEORANG PINDAH AGAMA.
KARENA BUAT MEREKA, AGAMA BUKAN MASALAH PUBLIK, HANYA MASALAH INDIVIDUAL ANTARA PRIBADI DENGAN TUHAN.
TAPI SAYANG DI INDONESIA AGAMA JADI MASALAH PUBLIK.
ITU JUGA SALAH SATU YG BIKIN INDONESIA GAK MAJU.
BULE JUGA WALAU MASUK ISLAM DIA BILANG ITU CUMA LABEL.
GAK PENTING.
BUAT MEREKA BANYAK URUSAN YG LEBIH PENTING DARI AGAMA.
YA KRN PRINSIP MEREKA ITU PRIBADI.
DAN HARAM HUKUMNYA BAGI BULE UNTUK MEMBUJUK ORANG LAIN MASUK KE AGAMA SI BULE.
SAYANG AJA DI INDONESIA MASIH BANYAK BULE HARUS NGIKUTIN AGAMA ISTRI...
PADAHAL HATI ITU LEBIH PENTING DARI SEKEDAR AGAMA.
AGAMA BUKAN PERMAINAN.
DI MANA ORANG DARI AGAMA LAIN BISA DIMASUKKAN KE SUATU AGAMA, APALAGI ATAS NAMA PERNIKAHAN.

Sitha Pinet said...

Dear Wida, tfs dan salam kenal ya. Aku sendiri kurang comfortable jalan berdua sama suami di Indo karena alasan yang sama. Cuma kalau jalan bertiga dgn anakku, membantu sekali... hehe.

Utk Saudara Anonymous di atas, suami asing pindah agama mengikuti istri bukan krn untuk PERMAINAN. Anda bilang "haram hukumnya bagi bule utk membujuk orang lain masuk ke agama si bule". Well, kami jg TIDAK MEMBUJUK. Agama kami pun tidak memaksa. Yang jelas, untuk saya pribadi, nikah beda agama justru menghasilkan hubungan suami istri yang haram di atas tempat tidur. Dan saya tidak mau melakukan tindakan haram sepanjang masa pernikahan. That's all, semoga kalau Anda cukup berani, identitas nama sebaiknya diperjelas, bukan sekedar Anonim.

Maaf ya Wida, jadi kepanjangan. Tapi aku tidak menulis pakai huruf besar kan. Lebih enak dibaca tentunya :). Salam dari Lyon, France.

Anonymous said...

mbak wida,pengalaman kita bak appel dibelah dua persis sama, dan kebiasaanmu dan hubby nyamperin tuh orang persis sama juga, ternyata tidak hanya aku yg menerima pelecehan bangsa sendiri,dan tidak hanya aku juga yg tidak sabar dan tidak mmenerima perlakuan itu,hem......sedih memang tapi ternyata kita tidak sendiri semoga,semoga bangsa kita lebih pintar untuk kedepannya,menggunakan energi mereka untuk hal yg lebih bermamfaat daripada mengusik orang lain
saya punya pesan khusus untuk anonymous(mudah mudahan kembali untuk membaca) saya setuju sekali kalau agama itu urusan pribadi antara manusia dengan Tuhannya dan memang betul sebagian besar bule ngak ada yg mempengaruhi agama orang lain,tapi saya tidak setuju kalau anda mengglobalkan "perempuan indonesia" "menyuruh" sisuami pindah agama, karna saya sendiri pelaku perkawinan campuran dan suami saya jadi mualaf tapi yg perlu anda ketahui PANTANG juga bagi saya,mempengaruhi apalagi meminta dia pindah agama,tapi dia memutuskan pindah dengan pertimbangan yg matang dan dengan keyakinan bahwa INILAH YANG DIA CARI,dia tidak menjadi islam UNTUK saya melainkan dia MENGENAL islam KARNA saya,karna sebelumnya dia mendengar persepsi yg salah tentang islam dan tidak pernah mencari tau sampai dia bertemu saya. pertanyaan anda kenapa tidak saya (indoesia) yg pindah ke agama lain???? karna islam agama yg saya YAKINI dan saya tidak akan keluar untuk alasan apapun
saya mengerti karna dari pandangan anda mungkin banyak orang yg islam karna garis keturunan saja dengan kata lain KTP aja, tapi harus di ingat masih ada yg memang meyakini dengan hatinya, dan kenapa suami saya mau pindah???karna tidak menemukan keyakinan di hatinya trhadap agama yg dulu dia anut sama seperti anda yg tidak punya keyakinan pada agama selain yg anda peluk (mungkin islam)
saya mengerti kesedihan dan kekecewaan umat agama yg ditinggalkan (termasuk saya melihat umat islam yg pindah agama)tapi setiap orang berhak mencari dan mendapatkan kebenaran sesuai dengan hati dan pikirannya selama masih ada waktu,jadi kita harus menepiskan ego dan membiarkan orang bebas memilih jalannya karna agama anda tidak untuk saya dan agama saya tidak untuk anda melainkan untuk kita masing masing..........

Anonymous said...

maaf saya ngak bisa posting dengan nama (ngak bisa terkirim),hingga terposting anonymous juga, tulisan diatas adalah tulisan saya ,eva charente maritime, frence

Lia said...

Hi Sari...
Thanks for sharing your story. Saya yakin masih banyak wanita2 indonesia di luar sana yg dianggap rendah oleh bangsa sendiri karena memilih bule sebagai pasangan hidup. Padahal bule juga manusia :)

Susah memang membuka pikiran orang2 yang mempunyai cara pandang yg sempit.

Oh ya.. kebetulan saya tinggal di bali (hampir 7 tahun). Agak ngerti sedikit dengan istilah2/slangnya org2 bali. Istilah "tamu" memang sudah biasa dipake org bali untuk "bule/turis" atau bahkan org asing lainnya seperti orang jepang, taiwan dll.
orang bali juga memakai istilah 'orang jawa' yg mereka pakai untuk orang pendatang dari luar bali meskipun orang itu dari sumatra, manado, kalimantan atau dari daerah lain.
Mungkin staff hotel yg bilang 'kunci tamunya ketinggalan' cuma bermaksud bilang 'kunci kamar bule/turis itu ketinggalan' bukan bermaksud 'tamu' dalam artian negatif.

many balinese friends told me that they called "bule" tamu because many bule are visitors dan kalau diterjemahkan ke indonesia visitors = tamu. meskipun si bule itu sudah menetap berpuluh2 tahun di bali mereka tetap di panggil tamu.

Salam kenal yah :)
Lia

Sari said...

@ Prast, Fistfulofpixels, Pinguinndut, Dyaneetha, Sitha Pinet, Eva, dan Lia salam kenal dan terima kasih buat komentarnya yach :-)

Terima kasih infonya untuk istilah "tamu" di Bali, sekarang jelas karena ternyata memang itu sebutan mereka untuk bule yach.

Untuk anonymous yg pake tulisan besar semua, dalam agama tidak ada paksaan, jadi sama sekali kami tidak membujuk calon suami apalagi menyuruh pindah agama.

Sebelum menikah dapat pandangan miring, ternyata setelah punya anak 2 pun masih dapat pandangan miring (skr agak berkurang sich). Udah kebal dengernya,sekarang gw senyumin aja dech yg mulutnya reseh, gak usah dimasukkin hati, apalagi nyamperin balik, ngajak ribut..rugi buang2 tenaga dan waktu ngurusin orang2 gak penting :-)

http://widasarisaraswati.blogspot.com/2009/11/tummy-sleeping-trilingual-mixed_16.html

salam hangat,
Sari

estiewe said...

@mbak Sari : yup, bener banget :))
Wah, senasib nih...
saya sering jalan sama bule, tapi memang bule cewek2. Kalau sama bule cowok, biasanya saya ngajakin temen cowok...coz supaya lebih aman dari kata2 yang kurang mengenakkan...hehe.
Hmm, pengalaman sy jalan sama bule2 cewek, adalah : selalu dianggap GUIDE mereka !!?????
Gubrakkkk deh :D hehe tapi untung perkataan orang2 nggak sampai nyinggung banget sih, alhamd :))
Pertanyaannya pasti ini2 deh :
1. Wah seneng ya mbak, bisa nge-guide gitu :p
2. Cara jadi guide gimana mbak?????
3. Mbak-nya guide biro tour & travel apa ???? :D

HA HA HA HA 1000 x

Sari said...

Sama yach Esti..nasib..nasib..pas gw mudik kemarin juga disangka guide...hehe. Ceritanya lagi jalan2 berdua aja, gak bawa anak2, beli2 patung bali lah. Gw nawar donk, abis harganya gila banget.. gak masuk diakal, karena dia lihat Scott mungkin.

Si penjualnya bilang : Mbak, nawarnya sadis banget. Mbak kan cuma guide, harusnya bantuin kita donk, bukan bantuin si mister.

Gw bilang : mister..mister yang mana pak ? itu suami saya. Jadi beli atau gaknya tergantung saya, duit dipegang saya, makanya saya nawar setengah mati!

hahaha..tuh bapak mukanya pucat, akhirnya dapat dech separuh harga :-)

Mery.D said...

hallo :)
saya dari Bandung, baru 18tahun. sepertinya topik ini menarik sekali karena saya juga sedang dekat dengan 2 orang bule. 1 student college dari amerika dan 1 dokter muda dari greece. saya sedang bingung karna 22nya mengajak saya berkencan (meskipun kami berkenalan di dunia maya dan baru akan bertemu tahun depan)
menurut teteh2 semua apa yang harus saya lakukan ya? 22nya baik sih :)
oya, bisa share pengalaman waktu pacaran sm bule nggak teteh2 semua??? terima kasih ^^

Sari said...

Hello juga Mery :-)

Salam kenal. Wah..kalo aku pribadi gak pernah punya hubungan dengan dua orang sekaligus. Satu aja, kalo sudah selesai/putus baru ke yang lainnya. Tapi kalo statusnya baru sekedar teman sich..kayaknya gak apa2, temuin dua2nya nanti kan bisa keliatan yang terasa pas di hati yg mana.

share pengalaman ..hmmm..ok, ini ada sedikit dari aku:

- kebanyakan (dari pengalaman pribadi dan beberapa temen aku) biasanya pasangan beda bangsa dapat komentar gak enak dari beberapa orang usil di Indonesia. Cuekin aja..gak usah diambil pusing.

- kalo berkenalan di dunia maya pastinya harus lebih hati2, karena dia bisa aja cuma pingin iseng sama kita. Jangankan yg jauh, pacar yang deket atau sama2 di Indo aja bisa nyeleweng apalagi yang gak keliatan di belahan dunia lain. sama aja orang Indo atau bule, ada yg baik dan ada juga yg gak..mudah2an Mery dapat yang baik yach.

- Kalo si bule bener2 serius, pasti dia akan dateng ketemu sama kita dan keluarga tentunya. Gak cuma kirim sms, telp, email tiap hari..ngegombal. Dia juga gak akan ketemu diam2 aja berdua dgn kita...trus liburan kemana gitu. ada beberapa yg cerita ke aku, si bule maunya ketemuan di bali.. cuma buat nemenin liburan.selesai liburan yach .. selamat tinggal, habis manis sepah dibuang...akhirnya cuma bisa nangis nyesel..

- Kalo beneran mau jadiin istri, laki2 yang baik (bule atau orang Indonesia sama aja)pasti dia gak akan "nakal" sama kita, dia akan sopan menjaga, menghormati dan menghargai kita. Kalo yang "kurang ajar" menurut aku gak pantas dijadikan suami...kalo dia gampangan sama kita, artinya gampangan juga dia dengan yang lain.

- Keluarga penting sekali dalam setiap hubungan. Kalo dia takut bertemu keluarga kita artinya dia takut komitmen. kalo dia sudah mengenalkan kita ke keluarganya (lewat dunia maya atau dunia nyata) berarti dia benar2 serius dengan kita dan berkomitmen ke jenjang yg lebih serius lagi.

Salam,
Sari

Mery.D said...

makasih teh sari. wah, jadi pengen curhat lagi :)
teh sari punya facebook? atau skype? atau boleh share email?? :)

well, saya tertarik dengan dokter muda dari yunani. he is sooo sweet, selalu menyempatkan waktu istirahatnya untuk chatting dengan saya. meskipun dia sangat sibuk.
dia sudah janji akan datang, tapi belum tahu kapan. karna weekend aja dia bisa ga tidur :(
dia ga pernah 'melakukan' hal2 aneh kepada saya selama ini.
mudah2an dia orang yang baik dan tepat ya teh :)
hehehe

oh ya, teteh bisa kasih tau nggak gimana caranya supaya kita ga shock culture?
kehidupan teteh sendiri setelah pindah dari indonesia bagaimana? :)

thank you so much teh sari :)

Sari said...

you are welcome Mery :-)

amin..mudah2an dokter muda dari Yunani itu orang yang baik dan tepat yach. kalo mo kontak aku langsung di facebook.. lihat di bagian bawah halaman ini, ada badge facebook aku. Sampai nanti ..

Anonymous said...

hello sista =) gk sengaja nemu dan ngebaca blog ini, yups setuju bgt, ada apa dgn bule ? gk seharusnya org2 berpikir sempit seperti itu, semua jg tergantung dari kita pribadi sendiri =) semangat ya sista ,aq mendukungmu!!! hehehe
btw, kenalin ma tmn2 bule ny donk, aq jg mau punya jodoh ma bule ,hehe ada gk?

Sari said...

makasih buat dukungannya dan salam kenal yach. hehe..banyak bener bule di sini, dikenalin hm.. gimana caranya yach, kayaknya lebih enak cari sendiri.. lebih sreg rasanya :-)

rahma said...

mb sari terimakasih buat kunjungannya ke blog saya yah:) wah baca tulisan diatas-horor juga ceritanya-semoga semua dikuatkan ya sama yang diatas...,bule juga kan cuma lelaki biasa yang membedakan cuma warga negara-ga semuanya bule kaya itu bener juga-tapi kok saya ga ngerasa pacaran ama bule..walo kulit dia putih:D sama aja

Anonymous said...

hi sari..saya yanti di mn.USA.saya juga nikah dgn bule 6 thn lalu.tapi nikahnya di catatan sipil aja di indo,saya sendiri islam.saya juga punya pengalaman gak mengenakan nih.saat habis nikah,di tahun pertama saya masih harus tinggal di indonesia sementara suami dah balik ke amrik duluan.untuk mengurus dokument yg belum kelar.tetangga saya yg tak begitu saya kenal nyebarin gosip klo saya ini istri simpenan/gundik.kakak saya sampe bertengkar sama tuh orang.asal tau aja ditempat saya memang ada beberapa wanita lokal yg emang jadi istri kontrak/gundik dari para bule.maklum dekat pertambangan minyak[daerah cepu jateng] panas kuping ini rasanya,mau gimana lagi?? biarpun mereka istri pejabat kayaknya mereka masih narow minded bngt.tapi alhamdulillah saya dah kumpul ama suami kami dah di amrik selama lima tahun terakhir ini.kami dah dikaruniai seorang cowok kecil..anyway tulisanmu sangat menarik.

Sari said...

Salam kenal Yanti, terima kasih sudah mampir baca tulisanku :-) Yach memang begitu masih ada beberapa orang di Indonesia yang berpikiran sempit terhadap para pelaku nikah campur..syukurlah kalo sudah kumpul kembali dan dikarunai seorang anak cowok. Salam hangat dari kita sekeluarga.

Sally said...

Mbak Sari, saya senang baca blognya mbak...Ternyata saya gak sendiri. Saya sering juga mendapat perlakuan seperti itu di Kuta atau di Sanur. Padahal kita sudah sering nginap di hotel itu, kalo ke sana pasti salah seorang dari staff akan bertanya: Mbak, tamunya dari mana? Sebel dech. Bahkan di Lombok (Gili Trawangan red)di kotaku juga begitu...wah wah. Pengalaman yg sama saya alami di Bangkok, Thailand...karena sering mendapat perlakuan seperti itu, jadi saya cuekin aja...

Sari said...

Salam kenal Sally..wah, ngalamin juga ya, bahkan di bangkok dan Thailand segala..ck.ck. Mengenai istilah TAMU.. sebenarnya ada komentar di atas dari Lia, seperti ini penjelasan dia :

"Mungkin staff hotel yg bilang 'kunci tamunya ketinggalan' cuma bermaksud bilang 'kunci kamar bule/turis itu ketinggalan' bukan bermaksud 'tamu' dalam artian negatif. many balinese friends told me that they called "bule" tamu because many bule are visitors dan kalau diterjemahkan ke indonesia visitors = tamu. meskipun si bule itu sudah menetap berpuluh2 tahun di bali mereka tetap di panggil tamu. "

katanya Lia begitu.. aku sekarang jadi maklum aja kalo mereka panggil suami aku tamu, walaupun terasa janggal di kuping :-)

miss_atha said...

pengalaman seperti ini sering aku alami, dijakarta di bali . terkadang jengah dengerinnya. ternyata gak cuma aku aja sendiri yang mengalami seperti ini.

Sari said...

@ Miss Atha : Salam kenal Atha.wah..ngalamin juga ya ternyata, pake sistem cuek aja kali ya.. kalo diladenin bisa sakit hati :-D

Anonymous said...

Menurut saya sih wajar saja dikomentari miring seperti itu. Pernikahan interracial memang selalu mengundang kesan negatif. Karena secara naluriah, manusia cenderung memilih pasangan yang satu etnik dan memiliki budaya yang sama, karena itu interracial relationship dipandang negatif baik pada pihak pria dan wanitanya. Dan ini bukan hanya di Indonesia saja, di negara barat,seorang wanita kulit putih yang menikah dengan pria kulit hitam juga dipandang rendah dan digunjingkan.

Untuk kasus di Indonesia ditambah dengan fakta bahwa memang banyak wanita Indonesia yang menikah dengan bule BUKAN dari kalangan baik-baik, so prejudice tersebut sangat wajar terjadi.Itulah resiko interracial marriage.

Sebaiknya kita melihat permasalahan itu tidak dengan emosi tapi dengan kacamata ilmiah, khususnya gabungan ilmu evolutionary psychology, antropology dan ekonomi.

Sari said...

@ Anonymous : Terima kasih komentarnya. Mungkin memang benar secara naluriah banyak yang cenderung untuk memilih pasangan dari satu bangsa yang memiliki budaya yang sama. Tapi tidak semua, saya contohnya secara naluriah selalu tertarik dengan yang berbeda dengan saya, karena menurut saya perbedaan itu indah.

Ada banyak hal baru yang dipelajari dalam pernikahan beda bangsa, wawasan lebih luas dan pengetahuan bertambah karena saling mempelajari budaya dan bahasa pasangan hidup kita.

Selama menikah tidak sekalipun saya mendapat pandangan negatif dari orang asing (di Indonesia dan di luar negeri), mereka menghargai perbedaan dan tertarik untuk tahu lebih jauh tentang indahnya Indonesia.

Hanya di Indonesia saya mendapatkan pengalaman2 dicibir, pandangan sinis, dan sebagainya. Mungkin ini dikarenakan sifat orang Indonesia yang terlalu ramah dan suka ikut campur / mau tahu urusan orang lain. Walaupun tidak kenal tapi berani menyindir.

Saya tidak melihat hal ini dengan emosi lagi, karena saya sudah menerima dengan besar hati resiko menikahi WNA memang seperti ini di Indonesia.

Anonymous said...

Dear mbak Sari,
di negara barat memang komentarnya terhadap pasangan interracial tidak sepedas dan sesinis di Indonesia karena mereka relatif lebih berpendidikan dan terbiasa menjaga mulutnya,tapi coba mbak tinggal di kota kecil/desa di Eropa sama saja. Mereka memandang wanita Asia yang menikah dengan pria Eropa dengan penuh prejudice,terutama wanita dari negara-negara Asia tenggara seperti Thailand, Filipina, Vietnam, Kamboja dan Indonesia.Demikian juga prianya dicap loser oleh lingkungannya dan disindir-sindir.Ketika saya pertama mendarat di Bandara Charles De Gaulle pun, saya sempat ditanya macam-macam oleh petugas imigrasi yang sifatnya agak melecehkan, seperti apakah kamu ke Perancis untuk menikah dengan pria Perancis??padahal saya ke Perancis untuk studi. Pernah suatu waktu saya di taman jalan bersama bayi teman saya yang bule, dan seorang bapak2 tua prancis menyindir, ayo bikin terus bayi biar tambah banyak benefitnya..Masa sih sepanjang hidup di Eropa nggak pernah sih sekalipun merasa terdiskriminasi regard or regardless dari kawin campur? saya saja yang perempuan Indonesia lajang dan hanya studi di Eropa merasakan hal itu. Juga sering sekali saya mendapatkan ajakan-ajakan kencan yang melecehkan dari pria Eropa di setiap tempat umum di Eropa,mereka menganggap setiap wanita Asia itu gampangan,sementara di Indonesia tidak pernah ada sembarang pria mengajak saya kencan dengan kurang ajar di tempat umum seperti itu.Makanya di Eropa saya tidak pernah makan di resto sendirian,karena hampir pasti ada pria bule iseng yang menghampiri dan mengajak kencan.

Sari said...

@ Anonymous : wah, baru kali ini gw denger ada orang Indonesia yang dilecehkan di luar negeri! sumpah. Dulu kita tinggal di pusat kota sebelum ada anak2, sekarang kita tgl di desa tapi belum pernah ada yang bermulut usil kayak gitu, baik ke gw dan ke suami secara langsung.Gak tahu juga ya,kalo pas mereka lagi ngobrol pas kita gak ada, ya mana tahu, mungkin juga.

Kalo yang nyamperin pas gw lagi sendiri atau jalan berdua aja bareng anak ada beberapa memang (muda dan tua), tapi mereka nanya baik2 ngobrol pingin tahu nama anak, rumah di mana, kerja apa, suaminya mana ..gitu aja, tapi gak ngajakin kencan. Yang siul2 mau gangguin/menggoda ada juga anak2 muda, padahal waktu itu gw lagi hamil, tapi cuma ya sebatas itu..cuma berhentiin mobilnya mereka, gw cuma nengok sekali dan cuek lanjut aja jalan kaki, gak sampai turun mobil dan menghampiri.

Hmm.. jadi ternyata sama saja ya, di Indonesia ataupun luar negeri ada juga orang2 yg bermulut usil terhadap perkawinan campur, jadi lebih hati2 deh gw.. makasih untuk infonya. Tapi kayaknya, kalo toh pada akhirnya gw ngalamin juga (mudah2an sih gak!) mungkin akan gw cuekin aja juga deh, sama kayak di Indo, orang2 yg mulutnya usil gak gw ladenin, karena kalo gw ladenin pasti mereka makin seneng, lagian gw punya banyak urusan yg jauh lebih penting daripada ngurusin mereka.

Biar aja Tuhan yang balas dan mereka dibukakan mata dan pintu hatinya kalo gak semua pelaku perkawinan campur kayak begitu. Salam :-)

Anonymous said...

Hi Mba sari, aku suka sekali dengan semua blog yang mba buat.
Aku juga punya pengalaman dengan ex suamiku yang bule. Mungkin jarang sekali melihat wanita berjilbab berjalan dengan bule. Kebetulan aku berjilbab dan setiap jalan, my ex selalu pegang tanganku. pernah aku jalan di tempat yang biasa kita lalui ( gang sebuah perumahan ) tanpa ex suami..tiba tiba ada dua wanita muda yang sedang asyik ngobrol di depan rumah mereka. Saat saya lewat mereka langsung bilang " per** " lalu saya menoleh ke mereka tetapi mereka pura pura ngobrol. tapi saya menangkap jelas kalau mereka mengatakan itu. Dua hari kemudian aku jalan dengan ex ku dan lewat rumah mereka lagi dan ada mereka beserta ibunya. saat sudah melewati mereka aku ingat ucapan mereka, lalu aku tengok ke belakang dan mereka sedang memperhatikan aku dengan sinis. langsung aku ingat ucapan mereka dan memberitahu ex ku soal ucapan mereka. Dan tanpa babibu ex ku langsung menuju mereka sambil bilang " excuse me !!". dengan suara agak keras. Karena merasa bersalah mereka langsung kabur ke dalam rumah. Kuberitahu saja ibunya agar anaknya jangan usil karena bule itu adalah suamiku. Si ibu meminta maaf atas perkataan anak anaknya.
Salam manis

Sari said...

@ Anonymous : salam kenal, makasih sudah mampir baca2 tulisan aku ya :-) Terima kasih sudah berabagi ceritanya ... ternyata memang hampir semua pelaku perkawinan campur pernah dapat pengalaman diomongin/ diusilin oleh orang lain yg gak dikenal ya. Salut dengan tindakannya, memang seharusnya ada yang berani menegur mereka lagi supaya komentarnya gak semakin menjadi2. Salam manis :-)

Anonymous said...

Asalamuaikum,saya farah dari malaysia..Begini ya saya ada berkenalan sama pria scotland di internet..Saya takutnya terkena internet love scam..Soalnya kamu scotland di mana?Edinburgh ke?

Sari said...

@ Farah : Waalaikumsalam,salam kenal. Kami bukan di Edinburgh, rumah suami sekitar 1 jam dari Edinburgh. Untuk melihat dia benar-benar serius atau tidak, coba undang dia untuk menemui Farah dan keluarga di Malaysia. Kalau dia berani datang artinya dia serius.

Anonymous said...

kaloo gue mah terserah gue mau menikah sama sapa aja, keluarga selalu ngedukung keputusan gue, kalo masalah orang lain mah mati anjing aja, bilang aja ngiri,kalau gakk sirik gak ada bule yg mau sama mereka atau mereka gak ada kemampuan memikat hati bule. dasar diri gue gak ada ketertarikan sama sekali sama cowok lokal, too much drama, kalo gue disangka macam2 kayak cewek yg " ato per"", silahkan mereka buktikan siapa gue,..gue menikah bule karena memang ada aneh sama diri gue, paling suka sama bule dari segala aspek tentang mereka, cara berfikir, gaya hidup, cara mereka menghormati wanita dan anak anak.. trus yg paling mendasar adalah gue gila kalau lihat bule apalagi yang bermata blue, aduh mak.. dan gue yakin satu keturunan gue pasti endap kaya gini, aduh kenapa sih gue gak dilahirin bule ya.. kalau dibilang gue nikah karena uang salah juga, karena gue lahir dari keluarga berada. ibu gue satu satunya tak punya kakak, adik, ataupun sepupu. dia lahirkan 4 orang putra dan 2 orang putri, salah satu nya gue, semua adik laki2 join army satu2 adik perempuan masih dismester akhir program sarjana.gue punya hektaran tanah,ladang padi yg tiap panen bisa menghasilkan tonan beras, trus keluarga punya cemetry pribadi, dan banyak orang miskin begging buat menetap dan bekerja diladang kita.
Sebelum gue menikah dgn bule, gue bekerja di rumah sakit besar dijkarta, dan saat pacaran pun saya masih bekerja di klinik bersalin,.buleku mengubah kunjungan bisnisnya hanya buat antar jemput gue kerja, setiap ada orang yg tanya atau sindir sindir malah gue tambahin, gue gandengan tangan melulu sama bule gue ampe tangan pada lepet, trus kalau ada orang dewasa dikerumunan bilang" aduh ini barang nya pasti gede dek ?... gue balas aja " pass anunya".. eh panas deh tuh orang , tapi kalo dekat lingkungan tempat tinggal gak ada yg berani koment, cuma cewek cewek agak sering seliweran rumah gue kaya jual tampang ( ini baru perek) sekarang kami sudah memasuki tahun ke4 pernikahan, saya sangat luar biasa bahagia hidup sebagai istri bule saat menikah usia gue 24 th, sesekali gue tanya itu laki " kenapa gue gak dinikahi waktu umur17?

Sari said...

@ Anonymous : wah, kalo 17 tahun mungkin kemudaan kali ya, masih umur sekolah kan...hehe. 24 tahun pas lah, aku sendiri menikah dulu umur 25 tahun. Turut seneng baca cerita kamu yang luar biasa bahagia hidup sebagai istri bule. Aku doakan semoga langgeng ya pernikahan kamu dan suami :-)

Anonymous said...

assalamualaikum,saya Nawa
mba sari saya seneng deh baca blognya sambil ketawa2 sendiri,,
supaya tau kalau bule itu serius dengan kita pertimbangannya seperti apa yaa?
kan ngeri juga mba kalo kita udah menikah trus tau2 dia gag bisa tinggal satu atap dengan kita..

Sari said...

To Nawa : Waalaikumsalam, salam kenal, terima kasih sudah mampir :-) Ketahuan kalo seorang cowo (bule atau lokal) serius dengan kita kalau dia sopan sama kita, gak nakal/colak colek sembarangan. Mau bertemu dengan anggota keluarga lainnya terutama orang tua, menunjukkan sikap bertanggung jawab.

Lihat juga kedekatannya dengan orang tua dia, terutama ibunya, kalau dia menghormati ibunya, InsyaAllah dia akan baik memperlakukan kita sebagai calon/istrinya di masa depan :-)

willhelm willhelmsson said...

saya seneng skali baca kata2nya mbak...wah...kayaknya topiknya hangat juga yah!!!! menurut mbak...kalo cowok seperti saya apa ada cewek bule yang mau? cuman nanya...salam kenal saya willy dari malaysia willnaldo@yahoo.com

Sari said...

Willhelm terima kasih sudah mampir baca ya :-) Cinta kan tidak mengenal ras, jadi mau cewek asia, cowok bule atau cowo asia, cewek bule .. kan banyak juga pasangan begitu, jadi ya semua bisa saja.

Salam kenal kembali :-)

Sya said...

Wahh, mbak Sari (apa Tante nih ya manggilnya? :D ) Nama suami mbak sama lho kaya nama pacarku hahaha. Scott juga, tapi pacarku australian :)
Aduh mbak, komenku sih sama yah kaya yg lain..emang nasip kali yah kalo jalan sm westerner di indo(bahkan di pusat perbelanjaan di Jakarta yg notabene harusnya surrounded by educated people) banyak yg pada usil mulutnya haha. Tapi sih aku blm separah itu sampe ada yg berani bisik2 aku ini cewe gampangan atau apalah,alhamdulillah :)
Mbak aku mau curhat n minta nasihat, tahun ini aku mau ke aus karena diajak si pacar untuk ketemu ortunya(soalnya dia udh sering ke indo untuk ketemu ortuku,jdi curang katanya :p ). Aku pernah sekali ngomong di skype sm ortunya,seneng deh :D
Aku pengen tanya mbak, kalo saatnya 'meet the parents' itu biasanya kaya gimana? ngapain aj gitu..apa yg harus diomongin hehe. waduh aku nervous mbak haha. btw, i sent u friend request on facebook, kali aja kalo mbak ada waktu luang bisa crita2 gitu hihihi
Ps.sorry for such a long message :D

Thanks heaps mbak, warm regards to you and your family :))

-Sya

Sari said...

Hi Sya, salam kenal, barusan udah aku accept friend request-nya :-)

Alhamdulilah deh kalo belum punya pengalaman diomongin yang jelek2 ya, mudah2an gak pernah. Kalo pun ada yang usil kayak gitu, jangan ditanggepin, gak usah dipikirin. Kalo harus ngapain dan ngomongin apa pas "meet the parents" nanti ya, sama aja kurang lebih obrolan waktu Scott ketemu sama keluarga Sya. Percaya diri aja, gak usah deg - deg an, semuanya pasti berlangsung lancar :-) Sampai nanti di FB ya.

Salam kenal dari Scott untuk Scott ya hehe. Take care xoxo

Anonymous said...

hi, sari....lucu juga kamu yaa...aku sudah beberapa kali deket sma bule (mmg beda pandangan mata orang ngelihat kita jalan ma bule, tapi msh mending di sini gak, mkn ada dan gw dah males layan lah...), klu untuk nikah agak susah ya, sbb agama selalu beda (aku muslim). ibuku setiap aku bilang pengen nikah ma bule ma, lsg dia bilang nanti kamu di kasi makan B*** (tau kan?)..
skrg juga lagi deket sama pria France Pascal Degan (duda, agak umur tapi cakeep buk hehe...), tiga bulan kenal dia dateng ke batam buk, orang nya sopan...sebelum ketemu aku bilang aku bukan penganut free sex...awalnya dia agak kaget tapi lama2 dia paham dan resfect kok....sejujurnya aku pingin bgt merit sm dia, (apalg dia ngomong masalah pernikahan terus) tapi gimana ya menjelaskan ke ibu ku...:(
krn aku dulu pernah nikah sama singaporean (sama muslim) dan tinggal di spore, krn ada something kami cerai (sepihak, krn aku pulang dan gak balik lagi...gila yaa aku :(....
agak trauma sama orang asing, tapi ini bule aku gak bisa tidur dibuatnya...#tepok jidat

agak takut juga, si Pascal (dokter) itu pingin aku pinter sebab nti anak kita pinter. itu genetik katanya//aduh tambah bingun aku....help me buk.....,makasih byk yaa...maaf klu aku agak labil (takut gagal lagi)


Terimakasih

bella batam//email:bellaaza17@yahoo.com

Sari said...

Hi Bella, salam kenal,

Kalau Pascal sopan dan respek, menghormati keyakinan Bella yang tidak menganut free sex ya bagus. Jarang lho yang seperti itu. Aku doakan semoga jadi ya sama Pascal, tentu sebaiknya ya dapat restu dari ibunya Bella juga.

Mengenai agama memang tidak bisa dipaksakan, harus ada kemauan dari dia sendiri (untuk pindah keyakinan) karena itu kan hak asasi manusia.

Kalau dikasih makan B***, aku pikir ya tergantung dari kalian nanti. Kalau berdua sama-sama muslim pasti nanti gak akan makan B*** , trus kalau pun nanti disodorin B*** (mungkin oleh pihak keluarga dia) ya tolak aja, karena tidak sesuai dengan keyakinan agama yang dianut. Orang2 asing tahu kok, maklum dan respek dengan keyakinan kita. Tapi sebelum melangkah lebih dekat dengan Pascal, mungkin sebaiknya selesain dulu ya urusan kamu sama mantan suamimu, yang orang Singapore itu karena kan cerainya cuma sepihak. Setelah cerai dengan baik, pasti jalan akan lebih lapang :-)

Gak usah takut gagal lagi, kali ini mungkin lebih baik berhati - hati (belajar dari pengalaman pernikahan pertama) dalam menjalani hubungan sebelum melangkah ke pelaminan. Semoga semuanya lancar ya, Bella.

Salam,
Sari

Anonymous said...

Mbak, keren artikelnya plus pengalamannya. Well, aku rasa seseorang ky suami nbak itu one in a million ya. Krn aku bbrp kali dekat sm bule dan mereka ya spt 'kebanyakan bule' sementara aku sendiri sepaham sama mbak sari jadi ya ga cocok. Sampe sempet putus asa loh mbak dan mikir, apa iya kalo menjalin hubungan sama bule harus begitu. Sekarang sih aku udh bahagia married sama orang indo asli dan tinggal di australi, bener kata mbak, diluar itu prinsipnya kali bukan urusan kita ngapain diurusin,kalo di indo? Wuahhh...pokoke ga heran deh acara gossip laku berat! Huehe..

Cheers
Rara

Sari said...

Hi Rara, salam kenal. Terima kasih komentarnya ya :-)

Iya, kalau di luar negeri orang gak mau turut campur atau iseng ngomentarin orang lain. kalau di Indo orang2 berani/tajam kalo kasih komentar, ke orang yang tidak kenal sekali pun..aneh.

Syukur deh kalau Rara sudah bahagia nikah sama orang Indo asli. Aku doakan semoga langgeng ya...amin.

Anonymous said...

Keren bgt mbak artikelny... ;D
oh ya mbak aku pngen curhat nih aku lagi pacaran sama bule dan kita masih sma2 muda (aku 16 dia 18) dan dia mau ke rumah aku di indonesia utk ktemu org tua aku dan keluargaku bahkan dia ambil kelas bhs indonesia krn aku bilang klw keluargaku speaks bad english, dan dya lgsung blg oh klw gt aku hrs bljar bhs indo n skrg aku juga lagi bljr bhs spanish krna dia jga pke bhsa spanish, kta slu berusaha utk menyatukan perbedaan diantara kita tapi nih mba aku bingung soalny aku msh kls 3 sma dan dia kuliah aku sbaikny ngomong apa klw ajak dia krmh..??? oh ya mba aku pcaran udh 3 bln d.fb n skype n kta jg slu chatting jg webcam... :)
help ya mba oh ya slam knal,,,, :D

Sari said...

Hi, salam kenal juga. Terima kasih sudah mampir ke blog aku ya.

Waduh..masih muda-muda sekali, kalau begitu topik yang dibicarakan yang ringan-ringan aja, seperti hal-hal yang biasa dibicarakan lewat FB dan skype selama 3 bulan ini lah.

Juga mungkin bahan pembicaraan berkisar tentang hobi, bidang study yang diminati, rencana karir setelah lulus sekolah/kuliah sambil melancarkan kemampuan bahasa Indonesia dan Spanyol masing-masing :-)

Anonymous said...

ya ampun..hbis sholat subuh aku lgsg share ttg bule nih..eh alhamdulillah dapat yg pas...blognya mba Sari kerennnnnn bgt....nambah pengetahuan.Aku Indah,dr Indonesia(Makassar).Saya kenal dgn bbrp bule ada yg dr Brooklyn dan Wales,yg dr Wales (London) beneran cinta saa gue tp dia seorang Atheis mba....so Aku msh pikir2 ..tp dlm sehari aku chat sm dia kurang lbh 3jam melalui whatsapp.Aku 18 dia 27,ketuaan mba..hahahahah...mau dong punya suami buke yg mau msk Islam...tlg kenalin ketemannya Mr.Scott ya mba :)

Anonymous said...

bener tuh ...kita hrus pinter supaya gen yg kita lahirkan mnjd seorang bayi yg cerdas:)....kalo gue sih mau aja nikah sm bule aslkan dia srius

Anonymous said...

kalo misalnya aku.nikah sama bule dan disuruh pindah ke negaranya sih gue mau aja.tp kalo tiba disana gue hrus ngapain yah...ehehehhehe..masa nganggur drmh aja jaga si baby ...mhn masukannya teteh2 :)

Sari said...

Indah :
Salam kenal juga Indah, makasih udah mampir dan share tulisan aku ya. hehe..kalo dikenalin susah juga ya, karena kan kecocokan hati/selera kan berbeda-beda. Jaga terus komunikasinya, aku doakan semoga hubungannya lancar. Gak ketuaan kok, malah kadang kan bagus pasangan lebih dewasa, bisa membimbing :-)

Sari said...

Anonymous :

InsyaAllah bisa dapat yang serius. Gak harus nganggur banget lah. kalau punya bayi mungkin memang untuk sementara harus fokus urus anak dulu. Mengurus bayi itu bukan pekerjaan yang mudah lho, ditambah harus mengerjakan pekerjaan rumah juga ..wah bisa-bisa gak punya waktu untuk diri sendiri.

Nanti kalau anak sudah agak besar, barulah bisa bekerja atau lanjut sekolah lagi. Kalau memang gak bisa ninggalin anak di rumah dan tetap berniat kerja (melakukan bisnis) atau lanjut sekolah lagi bisa juga kok, kan jaman sekarang semuanya bisa dilakukan secara online :-)

Anonymous said...

assalmulikum
huft
aku knlan lwat dunia maya stelah kami menggunakan video chat round
first time gak ada rasa ktertarikan
tapi setelahnya saya jatuh cintrong >,<
satu tahun sudah kami mnjalani lwat dunia maya
stelah sholat magrib laptop+modem udah didepan mata
hehhe
dia bule asal iraq/kurdistan
tau ah ngara man itu aku kurang tau
(apa juga bisa disebut bule)???

dia itu sopan bget,dia minta knalin ama keluargaku,dia juga ngenalin keluarganya (sisternya ccccccccccccuuuuuuuaaaaaaaaaantik) *semisal aku jadi nikah ma dia mgkin aku kyak asisten rumah tangga hhh :)
dia 23 aku 21 kita sama sama kuliah dikesehatan
dia janji kalau dia lulus kul dia mau ke indo

sekarang aku punya masalah sma dia
*wah cerita/curhat nie jadinya
aku bikin account sosial baru dengan identitas palsu,gue kerjain dia,aku berhenti saat dia bilang dia jomblo
*ya selama ini dianggap apa donk

aku marah sekali smpai saat ini
pdhal saat pertaman kali dia janji mau nikahin aku dia nangis nangis *tau ah mgkin tangisan buaya
smpai saat aku block seluruh akses dia n aku
skype,facebook,sgla macem
tiap hari puluhan missed calls dari dia aku acuin
telfon rumah berdering tiap harinya *mpek kabelnya aku cabut
sakit hati bget ini
sahabt shabatku dia hubngin,pokoknya sglnya dia lakuin

aku cuma ingin tau,,apa dia baik untukku atau ga
sedangakn ksalahan yang diperbuat bukan kali ini aja,,,
makasih mbak

walaikumsalam mbak

Sari said...

Anonymous :

waalaikum salam. Aku gak tahu tentang kesalahan yang diperbuat dia bukan sekali ini aja (karena gak jelas apa saja perbuatannya), tapi kalau memang pernah ada kejadian seperti ini berulang-ulang sepertinya kamu harus pikir ulang tentang hubungan ini.

Kalau menurut aku pribadi, tidak ada yang bisa dipegang kalau belum bertemu langsung, belum ada ikatan, belum kuat hubungannya. Jadi masih sah aja kalau dia atau kamu masih membuka diri dengan orang lain. Dalam hal ini mungkin namanya adalah pendekatan aja, belum pacar karena masih belum ketemu langsung, belum ada ikatan lamaran/tunangan jadi masih ok kalau dibilang jomblo.

Apalagi rencana kalian bertemu nanti kalau dia sudah lulus kuliah,kemungkinan ada banyak hal yang bisa terjadi sampai masa bertemu nanti. Semuanya masih belum pasti,gak ada jaminan, jadi sebaiknya jangan memberikan 100 % hati kamu dulu ke dia sampai dia datang bertemu langsung dan melamar kamu.Kelihatan bahwa dia pun tidak memberikan 100 % hati dia ke kamu saat ini.

Saran aku coba buka hubungan dengan dia lagi, terima telp/emailnya,biar semuanya jelas buat kamu dan dia yakin bahwa posisi hubungan jarak jauh ini sebenarnya apa. Ini cuma saran lho, keputusan akhir kembali ke kamu lagi.

Anonymous said...

Assalamu'alaikum...
Mbak, saya Ria. senang deh baca pengalamannya. jadi nambah wawasan saya. Mbak, ksih solusi dong. Saya tuh single parent, trus ikutan site jodoh. taunya, knalan deh ma duda asal Inggris. Udah 3 bulan ne, komunikasi ma doi. Nah, doi serius ma aku mbak. Minggu ni, doi bakalan nemuin Ria dan keluarga untuk mengenal jauh keluarga. trus, Ria bingung cara ketemuannya. kemana ya tempat yang cocok bawa jln tuh bule, makannya apa, tidurnya dmana? secara, doikan jadi tanggung jawab kita kan mbak.trus, klo ktemuan, nervous abis kali ya mbak. soalnya, pas doi ngomong takutnya pendengaran saya cuma cas cis cus dari mulut doi. secara,bahasa inggris uh mbak sepertinya huruf s semua. (sambil senyum) dan lebih mudah melihat penulisannya mbak ketimbang bule ngucapinnya. kan nga lucu kalo ria harus bawa kamus, pulpen dan kertas buat doi nulis ucapannya? he...he...he... mohon tips dan triknya ya mbak. Mbak, mohon d add Ria ya d FB.

Sari said...

Waalaikumsalam Ria, salam kenal dan terima kasih sudah mampir ya :-)

Kalau masalah tidur menurut aku dia bisa menginap di hotel yang terdekat dari rumah Ria, biar gampang bolak balik datang ke rumah Ria untuk mengenal Ria dan keluarga lebih lanjut.

Kalau untuk cara ketemuan dan bawa jalan kemana, menurut aku baiknya di tempat umum misalnya cafe atau restoran. Menurut aku gak sepenuhnya semua tanggung jawab Ria selama dia di Indo.

Kalau untuk hotel, karena hanya dia yang akan menginap ya dia yang pilih hotel sendiri dan dia juga yang bayar. Kalau makan, biaya masuk musium, tempat wisata, taksi dll gantian deh, kadang dia, kadang Ria(50:50).

Kalau masalah dia ngomong, mungkin bisa minta dia untuk ngomongnya lebih lambat, biar gampang buat dicerna.


Jangan nervous Ria, santai dan dijalani aja proses pengenalan diri lebih lanjut sama dia. Jangan berubah, tetap jadi diri kita sendiri, apa adanya, gak berlebihan/gak ada kepura-puraan selama sama dia.

Aku doakan semoga lancar semuanya dan semoga dia adalah yang terbaik untuk Ria ya :-)

Anonymous said...

Dear Mbak Sari,
Saya Ayu 23 thn,,, kalau boleh saya ingin bertanya,,, dulu ketemu suami dimana??? Boleh diceritain gak secara singkat saja (maaf kalau merepotkan). Kira2 selain kemang, tempat mana saja yang biasanya di singgahi bule/expatriat (yang baik)? Jujur, saya suka dan mungkin terobsesi sekali untuk menikah dengan expatriate (saya lebih suka menyebut'y expatriate bila ia bekerja di jakarta). Dan 1 lagi, apakah saya harus bersikap agresif untuk mendapat perhatian mereka? Terimakasih mbak.

Sari said...

Dear Ayu, aku dulu ketemu suami di Jakarta. Aku gak pernah clubbing jadi kurang tahu tempat mana saja yang banyak disinggahi expatriat. Walaupun rekan kerja di kantor dulu banyak expatriat, aku gak pernah tanya mereka hal ini, karena bukan urusan aku. Sebaiknya jangan agresif, selalu jaga harga diri dengan berpakaian dan bersikap sopan. Kalau agresif takutnya jadi dikira mudah dipermainkan dan bukan wanita *baik-baik*. Tidak usah orang asing, orang Indonesia pun kalau untuk cari istri pasti carinya yang bersikap baik, berpenampilan wajar dan bersahaja. Salam, Sari

Ciwi Alqo said...

Assalamualaikum wr. wb.
Salam kenal mbak Sari, aku Ciwi. Mbak, sekarang aku lagi deket sama cowok Mesir dan bisa dibilang kami udah punya rencana untuk menikah, walo belum tau pastinya kapan karna dia mesti siapin banyak hal: beasiswa, biaya kesini, dan lainnya. Dia handle sendiri, mbak. Aku jadi gak enak dan bingung mesti gimana karna aku masih belum kelar sarjana :(

Nah, masalah datang saat temen aku yg pernah kuliah di Malaysia nyaranin aku untuk gak nikah sama orang Arab karna menurut pengakuan cowok2 Arab temen aku ini, orang Arab itu good liar, main tangan,ngeliat fisik, pokoknya bad people gitu, mbak. Aku jadi kepikiran, beneran terganggu sama pengakuan itu. Jujur, perasaan aku dan si Mesir udah nyatu, serius. Tapi aku beneran takut kalo semua yg temenku ceritain itu bener.

Mbak bisa kasih saran? Atau mbak punya info tentang pria Mesir? Need help. Makasih sebelumnya ya mbak :)

Sari said...

Waalaikumsalam wr.wb,

Salam kenal juga ya Ciwi, langsung aja kalau menurut aku sebaiknya selesaikan kuliah dulu, toh cowo Mesir itu juga lagi sibuk siapin banyak hal kan. Dari komentar Ciwi aku gak tahu Ciwi sudah berapa lama dekat dengan dia, tapi yang pasti menyelesaikan pendidikan itu penting.

Mengenai cerita teman itu, menurut aku jangn sampai mengganggu pikiran Ciwi. Pria gak baik itu ada di mana2, di setiap bangsa, semua tergantung pribadi masing2 . Sifat segelintir orang Arab yang tidak baik itu jangan langsung disamaratakan, dan mengganggap cowo Mesir itu memiliki perilaku yang sama. Kenali lebih lanjut, butuh waktu memang, pernikahan tidak bisa diburu2 , kita maunya kan satu kali seumur hidup .. jadi jangan sampai salah langkah ya.


Kalau bisa kenal keluarganya lebih baik, setidaknya melalui telpon atau webcam, liat cara dia memperlakukan atau membicarajan ibunya .. InsyaAllah kalau dia baik kepada ibunya maka dia akan menghormati dan menghargai istrinya.

Aku pernah kenal satu kali dengan pria Mesir dan dia baik sekali. Aku doakan yang terbaik untuk hubungan Ciwi dn dia ya.. sukses juga kuliahnya, semoga cepat selesai. Aku barusan mampir ke blognya ..bagus :-)

Ciwi Alqo said...

Makasih mbak, gak nyangka dibales cepat :D

Iya mbak, In sha Allah kuliah kelar tahun ini. Aamiin. Oya, aku kenal dia dari Oktober tahun kemaren dan dekat kayak sekarang, mungkin dari awal tahun ini, mbak. Dia itu gencar bilang perasaannya ke aku, walopun awalnya gak ada rasa sama sekali tapi dia bikin aku suka. Ehem. Dia serius banget mbak. Hubungan ini up and down. Dia pernah nyerah karna jarak yg terlalu jauh diantara kami tapi sekarang justru dia yg berusaha keras to make it happen. Dia selalu bilang "we will get together. In sha Allah". Bikin deg2an aja tu orang :D

Sebenarnya ini diluar rencana, mbak. Aku putus dengan mantan aku karna gak mau pacaran lagi. Pengen dalamin agama. Disaat berpikir dan lagi berusaha perbaiki diri, gak taunya malah jadi dekat dengan pria Mesir ini, mbak. Beneran gak nyangka. Yg awalnya aku gak kepikiran utk nikah diusia realtif muda, jadi berubah sama sekali. Begitupun rencana masa depanku. Nikah gak kuanggap lagi sebagai penghalang cita2.

Soal sikap dia ke ibunya, hmm..kayaknya sama dengan cowok2 lain yg masih menaruh respect pada orangtua, mbak. In sha Allah baik. Begitu juga dia dengan bapaknya. Aamiin.

Semoga aja ya mbak, semua berjalan baik, bagaimanapun nanti, keputusan Allah adalah yg terbaik buat kami :)

Eh, mbak mampir? Huaaa, itu blog udah lama gk dijamah. Hehe. Banyak yg udah berubah mbak tapi belum aku update kesana. Males -_-

Anyway, makasih banyak mbak untuk sarannya. Alhamdulillah udah gak kepikiran lagi soal prilaku buruk orang Arab. Hanya Allah yg tau :)

Sari said...

Sama2 Ciwi. Betul banget, keputusan Allah adalah yang terbaik untuk umat-Nya. Oke deh, sekali lagi semoga cepat kelar kuliahnya dan semoga lancar hubungannya dengan orang Mesir ini ya ..amin :-)

shellymahardhika said...

Aku suka sekali dengan blog mbak wida. semakin bergaul dengan bule bisa dibilang saya menjadi menghargai privasi dan menganggap omongan nyinyir itu merupakan pelecehan yang rendah. Nah untungnya saya bukan tipikal orang yang peduli ama omongan dan pandangan orang terhadap saya, jadi saya gak ingin membahas tentang pengalaman saya (yang pasti sama-sama buruk).
yang mau saya omongin adalah saya sedang dekat dengan beberapa pria bule, dan mungkin jinak-jinak merpati emang paling top buat bikin cowok penasaran ama cewek. tapi saya ama pilot turki ini beneran apa adanya, bisa dibilang jutek dan gak peduli (karna dy bukan tipe saya secara fisik dan obrolan sama dy pun ujung-ujungnya malah bkin saya emosi krn gak bisa dibilang 'smart' seperti tipe cowok yg bs bikin saya kelepek-klepek, dan profesi pilot yang bikin saya trauma karena sempat menjalin hubungan dengan beberapa pilot dan akhirnya dapat menarik kesimpulan bahwa pilot kadar kesetiannya sangat rendah). si turki pernah ketemu sama saya sekali, dan bermaksud 'nakal' tapi saya tolak mentah-mentah. udah setahun dia whatsapp sama saya, dan sering bertukar foto juga. dia bahkan menawari saya tiket ke turki namun karna gak bs menemukan waktu yang tepat untuk libur dari kerjaan, saya masih blom bisa ksana. eh tapi dy dong yang mau kesini tanggal 29 ini! 20 hari! dan sendiri! dia ingin menemui orang tua saya dan memang sempat menyatakan kalau ia ingin serius dengan saya. tapi jujur saja, pengalaman cinta saya yang seringkali tidak mulus membuat saya skeptis dan gak mudah percaya dengan cowok. prinsip saya dalam cinta adalah less expectation less painful. kita liat aja ya perkembangannya. apa dia serius atau dia hanya ingin 'nakal' sama saya.

Sari said...

Hi Shelly, terima kasih komentar dan kunjungannya ke blog saya ya.

Aku barusan mampir balik ke blognya Shelly. Aku doakan semoga pilot Turki ini tidak "nakal" seperti harapan Shelly dan hubungan kalian berdua berjalan lancar sampai pelaminan ya ..amin. Ditunggu perkembangan ceritanya :-)

Anonymous said...

Hi mbak,,alhamdullillah ketemu juga blok mix couple,,aku sudah setahun ini dekat dengan pria Yunani dan dia sudah menyatakan keseriusannya dgn saya. tahun depan Insya Allah dia mau berkunjung untuk pertama kalinya ke Indonesia dan berkenalan dgn kel..yang menjadi perhatian saya adalah masalah agama,beliau sdh menyatakan mau masuk islam,tapi saya tahu itu krn saya,bukan krn dia menemukan jalan yg dia cari..dan juga masalah kehidupan sbg seorang muslimah disana juga menjadi beban buat saya, krn saya menggunakan jilbab dan bgmn dgn makanan halal dsb....untuk diketahui beliau tinggal di iraklion, Crete..yg mungkin komunitas muslim disana blm ada....bagaimana menyikapinya ya mbak??

Sari said...

Hi, salam kenal. Alhamdulillah kalau pria Yunani itu mau datang dan berkenalan dengan keluarga kamu tahun depan .. aku doakan semoga semua berjalan lancar ya. Mengenai masuk Islam, tugas kita adalah membantu mengajarkan dan mengingatkan ilmu agama yang kita miliki ke dia bisa lewat buku atau diskusi sebanyak dan sebisa mungkin.

Mudah2 an seiring waktu bukan hanya menjalankan agama karena cinta kepada pasangan, tapi karena yakin apa yg dipilih adalah jalan yg benar. Kalau dia tidak menjalanan agama tersebut, dan kita sudah membantu semaksimal mungkin .. itu bukan urusan kita lagi. Dalam agama kan tidak ada paksaan, dan dia sebagai orang dewasa tentu sudah tahu konsekuensi jika tidak menjalankan agama yg dia anut.

Mengenai jilbab mudah2an bukan halangan untuk bergaul dengan masyarakat sekitar, dan mengenai makanan halal pasti ada yg jual di supermarket atau toko khusus makanan halal. Mungkin bisa lebih pilih makanan seperti ikan dan sayuran misalnya kalau tidak yakin.

Untuk komunitas muslim di sana aku gak tahu, coba gabung grup Kekeluargaan Warga Indonesia di Luar Negeri di facebook, semoga ada yang bisa bantu kasih informasi ya.

Salam hangat,
Sari

Anonymous said...

Trims mbak sharingnya,agak legaan nih,,oh ya nama saya Tari,yang lagi deket sama cowok Yunani..salam kenal..

Sari said...

Sama-sama Tari, makasih juga udah mampir ke blog aku ya :-)

Anonymous said...

Assalamua'laikum mbak sari,,,salam kenal namaku eka,,,sekarang aq lagi dekat dengan 2 org bule,,,satu bule Belgia di Semarang yg satunya lagi di California,,,walaupun yg di di semarang msh lajang dan kotanya dekat,,dgn komunikasi BBM tp aku merasa kurang sreg,,karena kata2 dia rasanya hanya main main saja dan tidak serius,,,beda dengan yg di California dia duda anak 1 itu kata2nya begitu sopan dan serius benar benar ingin mencari istri sampai berjanji mau tinggal ke Indonesia dan berbisnis di Indo,,aku juga muslim dan pake jilbab juga mbak,,,aku juga bilang utk kenalan jarak jauh dan akan ke Indo dengan anaknya utk bertemu denganku.Katanya dia percaya klo aku adalah calon istri serta ibu utk anaknya saat melihat fotoku pertama kali.
Minta doa dan share pengalamannya ya mbak,,,semoga dia benar benar jodohku,,,
setiap hari dia kirim email serta foto dia dan anaknya,,
salam,,, eka jogja

Sari said...

Waalaikumsalam Eka,

salam kenal juga, saran aku ikuti kata hati Eka yg paling dalam. Kalau merasa lebih sreg dengan yg di California, ditambah kata2nya sopan dan setiap hari kirim foto dia dan anaknya ..selain itu sudah janji mau ke Indonesia sepertinya dia memang serius dengan Eka. Jadi diseriusi saja hubungan dengan dia dan pendekatan ke anaknya juga. Tinggal tunggu saja apakah da benar2 datang ke Jogja untuk bertemu Eka dan keluarga.

Aku doakan semoga dia benar datang menemui Eka dan semoga di benar2 jodoh Eka. salam hangat, Sari

Anonymous said...

halo mbak salam kenal ya.
Aq jg ingin minta pendapat nich, kebetulan saat ini aq lg dekat sama orang India yg tinggal dan bekerja di Singapura. Aq memang baru kenal satu minggu ini dan hampir setiap hari ketemuan sama dia,tadinya aq cuek aja sama dia dan ga tau kenapa qo skr aq merasa jatuh cintrong sama dia. hahaha.bahkan qm punya tanggal dan bulan lahir yg sama.
Dia ajak aq untuk ikut dia ke singapore tgl bulan depan, bahkan dia dah beliin aq tiket pulang pergi, dia mau aq ikut agar aq tau dimana dia tinggal dan bekerja. Dia bilang dia mau coba cari kerja di indonesia biar ttp dekat sama aq bahkan semua sertifikat pendidikan dan cv dia dah ada di email aq, tapi aq msh bingung mba apa aq bisa percaya dia serius ma aq atau ga, karena umur aq 3 tahun lebih tua dr dia dan aq blum kenal keluarga dia kecuali sepupunya dan dia jg blm kenal keluarga aq. kata dia terlalu cepat karena qt baru kenal slama satu minggu.
menurut saran mba apa ya, kalo dia seperti ini, aq masih ragu dan bingung. maaf ya kalo jd kepanjangan ceritanya. thanks

Sari said...

Salam kenal juga,

Iya terlalu cepat sepertinya karena kalau baru satu minggu kenal itu masih "berapi-api bara cintanya". Cinta gak kenal usia, jadi jangan khawatir. Dijalani aja sambil perkenalan ke dua belah pihak keluarga .. seiring waktu akan keliatan bahwa dia beneran serius sama kamu atau gak. Dan akan keliatan juga apakah kamu jatuh cinta yang sesungguhnya atau cuma sesaat saja.

Anonymous said...

Halo Mba...thanks atas sarannya ya. oia...aq lupa, namaku ria.
Sekarang aq dah mulai melihat lebih banyak hal dari dia, kalo felling aq dia serius. Beberapa hari yang lalu qt sempat berbicara dari hati ke hati, ada satu hal yang sempat bikin dia ragu yaitu status aq yg msh menikah, memang ketika aq kenal dia aq sdng dalam proses perceraian dan stlh proses perceraian dan masa idah aq berakhir dia bermaksud melamar aq. Smoga qm bs berjodoh ya mba dan memiliki pernikahan bahagia seperti mba. Thanks

Sari said...

Hi Ria, syukurlah kalau dia serius dan bermaksud melamar setelah proses perceraian dan masa idah berakhir. Aku doakan yang terbaik untuk kamu dan dia. Semoga kalian benar jodoh dan memiliki pernikahan yang bahagia juga langgeng ya .. amin. :-)

Almaghfira_Nurma said...

Halo mbak salam kenal :)
aq Nurma di Surabaya.
waahh panjang juga tulisannya tapi ngena bgt (ceilaahh haha)
Aq juga pernah dapet pengalaman ngga enak gara2 deket sama bule (padahal cuman sahabatan) bahkan ayahku sendiri pun sempet berpikiran negatif sama temen aq itu. Sampe aq diceramahin semalan hehe (lebay banget yak?). Tapi ya aku bisa terima sih, orang tua memang terlalu sayang sama anaknya.
Aq sih sebenernya ngga kberatan kalo ayah nyeramahin aq, cuman masalahnya tetangga juga pada nyeramahin. hadeeehh.. padahal ya mbak tmen aq ini orangnya baik, sopan, menghargai cewe bgt. Ngga kayak kebanyakan cowo2 disini yg sama sekali ngga sopan sama sekali sama cewe, viktor mulu. Sebenernya Dia pernah nyatain cinta, tapi aq tolak karna aq ngga siap waktu itu. Aq lebih comfort jadi sahabatnya aja, tapi sebenernya aq juga sayang bgt sama dia. hmmm
cuman msalahnya orang tua ngelarang, terutama ayah.
gmn ya mbak caranya jelasin ke orang tuaku?
maklumlah kami dari keluarga yg konserfativ.
mohon bantuannya. thanks :)

Sari said...

Hi Nurma, salam kenal..

Biasanya orang tua kalo melarang anaknya untuk dekat dengan seseorang tentu ada motivasinya. Coba cari tahu alasannya apa, bisa jadi keburukan pada diri dia yang terlihat di mata orang tua tidak terlihat oleh kita .. yang sayang banget sama dia atau yang lagi dibutakan oleh cinta.

Tapi orang tua sebagai manusia tentu juga bisa keliru menilai seseorang. Coba deh lebih dekatkan dia dengan orang tua Nurma, perbanyak kunjungan dan waktu bicara .. sampai akhirnya bisa kelihatan dengan jelas oleh orang tua bahwa dia orang yg baik, sopan dan menghargai wanita seperti yg Nurma bilang. Dengan cinta yang dia pernah nyatakan semoga juga terlihat oleh orang tua bahwa dia sayang sama Nurma .. semoga dengan begitu kalian tidak dilarang untuk dekat ya.

Almaghfira_Nurma said...

thanks bgt atas sarannya ya mbak Sari, membantu banget :)

Sari said...

Sama - sama Nurma :-)

Siska Lestari Apriani said...

Salam kenal mba, saya Siska
Mbaaaa, ngakak banget baca pengalaman pas mau beli furniture itu :D
Tapi rasanya puaaassss banget ya ^^
Semoga sakinah selalu ya Mba. Orang usil mah, cuekin ajjjaa

Sari said...

Salam kenal juga Siska...iya, puas banget ..hehe. Sama2 mendoakan semoga sakinah juga ya, dan sukses selalu untuk bisnisnya :-)

Ciwi Alqo said...

Mbak sari, masih inget Ciwi gak? hehe

Mbak, aku bingung, bengong, ntah lah. Hari ini tiba2 aja si Mesir itu nyaranin kami buat mikirin lagi rencana masa depan kami. Dia gak yakin aku sayang dia, bener2 sayang. 2 hari sebelumnya dia marah sama aku karna dia ngerasa aku ngehina dia. Aku udah minta maaf. Waktu aku singgung masalah itu, dia bilang gak ada hubungannya sama itu. Dia ngerasa perasaan aku ke dia not that much.

Mbak, believe me aku bahkan gak kepikiran nikah dulunya. Tapi tanpa aku sadar, pemikiranku berubah sejalan dengan keinginan aku untuk menjadi muslim yang baik. I do feel like I love him for the sake of Allah. Awalnya pasrah, gak mungkin jalan dengan hubungan jauh begini tapi semakin aku berusaha menghindar, i'm still coming back to him dan masih dengan keinginan kuat untuk nikah. I never think about anything else but marriage, not even hmm..se*

Aku bilang jujur ke dia apa yang aku rasain. Dia bilang dia mungkin gak bisa bahagiain aku. Aku tanya kenapa? dia jawab dia gak tau, dia ngerasa aja. Dia cerita bulan kemaren dia udah pergi ke kedutaan Indo disana untuk cari tahu condition and terms-nya. Gak terlalu susah tapi memang butuh biaya. Dia udah berencana untuk mencari tambahan biaya. Dia juga berpikir untuk tinggal di Indo setahun dan coba apply scholarship dari sini (Mbak masih inget tentang keinginan dia sekolah di Cina kan?). Tapi dia ngerasa i don't love him that much. I can't stand with this all. Beresiko banget buat dia. Dia bilang kalo dia gak bisa bersama aku atau dapetin beasiswa dia, dia pasti frustasi. Ini gak mudah, dia bilang. "I'll be a foreigner"

Aku jawab emang gak mudah. Semua kisah cinta itu gak mudah, whether u marry foreigner or people from ur country. "If i didn't love u that much, i wouldn't stay. I wouldn't do this." (Aduh mbak, aku bukan tipikal yg mudah jatuh cinta, yg mudah percaya orang, dll and he knew it already). Dia masih terus sangsi dan bilang itu cuma khayalan kamu. Aku jawab bukan, it's my choice to love u. Dia minta aku untuk tenang dan pikir2 lagi. Terus aku jawab aku gak mau pikir2 lagi. Dari dulu aku udah ngelakuinnya dan tetap aja aku balik lagi (percaya ato gak Mbak, aku hanya berusaha jujur sama dia dan perasaanku. Aku gunain perasaan dan otakku bersamaan. I ask Allah and wish for His blessing tiap kali membicarakan perasaan sama si Mesir ini. Dan yea..i come to him..again)

Akhirnya kayaknya kami udah mulai tenang. Dia bilang dia mau cari angin dulu. Aku langsung kasih link video tentang LDR-marriage di youtube. Kayaknya dia masih ragu Mbak dengan pernikahan antar budaya gini. Setelah nonton, dia bilang dia mau pergi sebentar dan aku minta dia buruan balik. Di akhir chat, dia bikin emoticon ;) yg daritadi gak ada. Aku gak tau apa artinya itu but honestly i feel relieved.

Hmm.panjang banget ya Mbak? hehe..maap ya :) Ada beberapa pendapat Mbak yang aku perlu pertimbangkan: 1. Menurut Mbak, aku "silly" dengan keteguhan aku (yg entah darimana datangnya) ini? Aku mikirin kq Mbak ini pasti gak semudah dan seindah yg aku bayangkan. 2. Gimana pendapat mbak tentang kebingungan kami antara study dia dan rencana nikah ini? Aku bisa minta solusi dari mbak? Mungkin tentang proses menuju pernikahan, tinggal, kerja, yg gitu2 Mbak. 3. Aku belum cerita sedikitpun tentang hubungan kami, semuanya, ke keluarga aku karna aku segen melangkahi kakak aku Mbak, plus, aku juga belum wisuda kan. Di lain pihak, jujur aku gak tau apa dia udah cerita ke keluarganya tapi dia bilang abangnya dan teman2 terdekatnya udah tau tentang kami berdua. Menurut Mbak, bagaimana tentang ini?

Sebenarnya masih banyak pertanyaan di otakku tapi gak tau gimana menyampaikannya. Dia gak cakep lho Mbak..hehe..jauh lebih cakepan dan "rada eropa" wajah mantan aku sebelumnya tapi aku ngerasa aku gak mau jatuh cinta lagi. Ini terakhir, closed. Mbak, segini aja dulu. Maap banget ngerepotin. Ini aku kirim pas dia lagi nyari angin nih. Gak tau deh pas dia balik, hubungan kami gimana. Wallahu'alam :)




Sari said...

Hi Ciwi, iya .. masih inget lah :-) Kalau belum pernah ketemu langsung tapi punya keteguhan seperti itu mungkin agak sedikit berlebihan, karena kan kita belum tahu persis gimana dia. Mengenai study, kalau aku pribadi lebih mengedepankan study sampai selesai dulu sambil perkenalan diri lebih mendalam. Setelah kuliah selesai dan punya kerjaan, mantap memutuskan mau tinggal dimana baru nikah.

Tapi itu menurut aku ya, kenyataannya banyak juga yg menikah saat kuliah atau pas baru lulus sekolah. Ada yg kuliahnya jadi keteteran karena belum mantap ternyata udah ada anak, udah harus mikirin rumah tangga, tanggung jawab istri dan anak2. Tapi banyak juga yg berhasil. Setiap pilihan ada konsekuensinya..jadi baiknya pikir matang2 dulu sebelum memutuskan.

Bilang keluarga sebaiknya kalau memang Ciwi sudah mantap sekali bahwa benar hanya dia yang terbaik untuk Ciwi, dan mungkin nanti kalau sudah pasti dia akan ke Indonesia untuk ketemu Ciwi dan keluarga.

Ciwi Alqo said...

Mbak, hmm..kayaknya dia ngehindarin aku :-( 2 hari lalu habis aku cerita ke mbak, dia balik. Awalnya kesannya udah mulai membaik. Di akhir aku tanya perasaan dia ke aku dan dia jawab dia sayang tapi dia gak tau apa yg mesti dia lakukan.

Mungkin ini udah akhir Mbak karna kau ngerasa kemaren dia menghindari aku. Mungkin aja dia butuh waktu. Jujur Mbak, ini berat. Berat karna udah terlalu banyak cerita, rencana, dan harapan. Apalagi ini mungkin pertama kalinya aku bener2 serius untuk urusan begini. Sampai tadi pagi, aku masih nangis. Masih keinget waktu2 kami berbagi cerita, ketawa, dll.

Tapi aku udah pasrah Mbak, mungkin bukan dia, mungkin bukan jalan kami. Aku percaya keputusanNya adalah sebaik2nya keputusan. Allah memberi yg kita butuhkan, bukan yg kita mau. Allah memberi disaat Dia tau kapan kita siap, bukan disaat kita tau kapan kita siap. Ya kan, Mbak? Ini pasti yg terbaik. Dan aku gak pernah nyesal pernah ngerasain ini. Gak ada yg perlu disesali. Bismillah mulai dari awal lagi :)

Ah Mbak..aku kira bisa ngikutin jejak Mbak tapi nyatanya, gak. Hehe. Makasih ya Mbak udah mau dengerin ceritaku dan kasih pendapat Mbak. Aku gak tau mau cerita sama siapa dari awal ini semua. Makasih banget Mbak dan mohon doanya biar aku kuat dan ceria kayak dulu lagi :)

Sari said...

Hi Ciwi,

Aku ikut sedih kalau akhirnya jadi begini. Betul semua yang Ciwi bilang, keputusan Allah adalah yang terbaik untuk hamba-Nya. Mungkin memang dia bukan jodoh Ciwi, mungkin juga memang jodoh, berpisah sesaat dan dia kembali lagi suatu hari.

Sama2 Ciwi. Terima kasih juga sudah mampir ke blog dan berbagi cerita ke aku. Semuanya dijalani aja dengan ikhlas. Percaya deh Allah akan mempertemukan Ciwi dengan orang yang tepat/baik untuk Ciwi di saat yang tepat pula.

Pasti aku bantu doa. Ayo ..semangat, kuat dan ceria seperti dulu lagi ya :-)

Ady said...

Hallo mbak Sari . Saya mau tanya . Di blog yang Mbak buat ini kan atas pengalaman pribadi Mbak tentang pria bule. kira2 mbak punya pengalaman juga nggak tentang wanita bule . Mereka tuh paling suka apa? dan paling tidak disukai apa? terus mereka suka tipe pria Indonesia seperti apa? soalnya saya juga sedang dekat cewe bule dari Eropa walaupun hanya sekedar Chattingan saja. Oya saya pernah baca juga , bahwa orang bule itu tidak terlalu suka berkomitment , karena mereka beranggapan bahwa komitment itu memberatkan.. Gimana menurut mbak sari..

Thanks..

Salam
Ady

Widasari Saraswati said...

Hi Ady, salam kenal dan terima kasih sudah mampir ke blog aku. Pada umumnya berdasarkan pengalaman aku kenal wanita2 bule mereka suka kejujuran/kita jadi diri kita sendiri, karena setiap orang itu unik.

Mereka gak suka basa basi.. suka bilang suka, kalau gak suka sesuatu ya terus terang langsung bilang gak suka. Gak ada pura2.Kalau janjian gak pernah jam karet/molor .

Mengenai komitmen .. ada yg suka komitmen, ada juga yang gak .. tergantung orangnya. Di sini banyak juga yg nikah muda, siap komitmen walaupun muda belia, tapi banyak juga yang nikah punya beberapa anak tapi gak nikah, mungkin mereka ngerasa itu yg terbaik untuk mereka. Banyak juga yg masih sendiri walaupun usia sudah semakin tua .. karena mereka merasa senang bebas tanpa ikatan, gak ada tanggungan. Hidup cuma sekali dan lakukan pilihan hidup mereka. Gak khawatir omongan tetangga dan orang2 lain, mereka pada umumnya gak ribet ngurusin kehidupan pribadi orang lain/ gak suka usil kasih komentar.

fairy maker said...

Mba Lam kenal,

Aku lagi ada komunikasi, ga tau dibilang deket apa ga... yang pasti i like him... dia scotish, dia tinggal n kerja di stoke dan beda 20, duda n punya masalah pernikahan 2x gagal.

aku suka karena dia muslim, bisa bhs indo sedikit2 n sering ke Indo trz dia sopan ga pernah minta aneh2 kl bbm an.

cuma ada temen bilang jangan terlalu cinta mati sm scotish... heehee maksudnya gimana?

trz dia itu sibuk banget kl kerja... maklum bertarget... kl udah sibuk gitu miss komunikasi.... kadang2 aku yang bbm duluan... tapi ga lama si bbm, krn takut ganggu dia... apa gpp ya aku bbm duluan..? dulu intens banget bbman, suka kirim poto... sekarang keknya sibuk2 banget sm kerjaan.

memang si dia pernah mau kerumah... cuma aku ga terlalu percaya dulu... trz pernah dia blg ga yakin sama cewe indo karena selalu menuntut barang mahal L*/Gu*st, rumah, mobil hehehhe.... tapi dia blg aku punya good hati...

segitu aja mba... mohon info tentang sifat pria scotish :p hahahha

Makasi

Sari said...

Salam kenal juga Fairy maker,

Maksudnya temen gimana yang jangan cinta mati sama Scottish? suami aku Scottish lho dan aku cinta mati sama dia ..hehe..
Aku rasa yang temen kamu maksud itu jangan mencintai orang 100 persen/ beri hati kamu sepenuhnya ke seseorang kalau belum resmi jadi suami istri mungkin ya.

Mengenai sifat pria Scottish .. setiap orang itu berbeda, jadi gak bsa disamaratakan sifatnya. Kalau dia memang lagi sibuk-sibuknya sebaiknya kasih dia waktu untuk konsentrasi ke pekerjaannya...intensitas berkurang tapi jangan putus komunikasi sama sekali.




fairy maker said...

Halo mba,

Wah sama2 scotish ternyata... hihi... iya mungkin ada benernya temen aku yaa. wah Kl mba kan udah resmi :D gpp cinta mati :p

Iya mba, aku tetep komunikasi biar pun cm bbm an 3 kata hahahha... dan aku dah tau ttg riwayat hidupnya, pekerjaan dia dimana, sebagai apa, sekarang juga udah shared tentang temannya... mudah2an yang terbaik :)

Cuma beda umur aku sm dia jauh banget ya... suka takut salah2 kata... tapi dia open mind n jiwa muda... suka lupa kl lawan bicaraku itu udah seumuran bokap XD kira2 umur tua begitu masi mau komit n punya anak ga ya mba? * misalnya cucoks*

Sari said...

Hi Fairy maker,

Aku doakan semoga dia yang terbaik ya :-) tapi memang beda 20 thn itu cukup jauh lho .. mengenai dia mau berkomitmen dan mau punya anak apa gak sebaiknya tanya langsung aja. Jangan buang-buang waktu menunda nanya ke dia, apalagi kalau memiliki anak itu penting untuk kamu.

naftali said...

slm kenal mba,,,
aku turut prihatin baca pengalaman yg u share d atas...tpi,,dr pngalaman itu ksh pmblajaran n motivasi juga ke aku,,yg dari dulu ngarep bgt bs dpt pasangan hdup bule ke dpnnya..hehe..
thanks yaa mba,,udh share pengalaman u...
GBU always..:)

Sari said...

Hi Naftali, salam kenal juga .. terima kasih sudah mampir ke blog aku ya. May God always bless you, too :-)

Silviana Evi said...

Hai Sari ..... Salam kenal dari silvi. Trimakasih udh share pengalaman kamu. Aku sedang menjalin pertemanan dengan pria turunan Egypt tp warga negara Amerika. Mudah2an dia pria yang disediakan Allah buat jodoh ku. Sampai sekarang aku blm pernah ketemu tapi aku mulai merasakan ketertarikan sama dia. Aku masih kurang percaya diri karena bahasa Inggris ku yang sangat jelek dan belum berani berkomunikasi langsung. Tapi dia selalu sabar menjawab tulisan-tulisan ku waktu chating. Saya mau tanya gimana agar bisa berani berbicara langsung dlm bahasa asing ya?

Widasari Saraswati said...

Hi Silvi, salam kenal juga .. terima kasih sudah mampir ke blog aku ya. Saran aku yang pertama adalah jangan takut salah.Kalau kita bicara dalam bhs asing dengan lawan bicara yang memang bahasa itu adalah bahasa ibu / bahasa yang dia kuasai minta dia untuk tidak segan koreksi / perbaiki tata bahasa dan pilihan kata yang kita gunakan. Buat kesalahan dalam bicara bhs asing di awal itu wajar, karena itu bagian dari belajar..setelah tahu mana yang benar tentu kita tidak akan ulangi kesalahan itu lagi. Lama kelamaan kemampuan berbahasa asing jadi terasah.

Yang kedua, banyak latihan. Latihan paling bagus tentu dengan orang asing yang memang bahasa itu adalah bhs utama dia / bahasa yg dia memang kuasai. Latihan sendiri juga bisa, dari nonton video, tv siaran asing, dengar radio bahasa asing dan dengar lagu bahasa asing. Untuk awal bisa pakai terjemahan dan teks biar lebih jelas, lama-lama pendengaran jadi terlatih akhirnya meningkat gak perlu dengan terjemahan dan teks.

Yang ketiga, untuk memupuk keberanian bisa dengan belajar bareng dengan orang2 yang juga sedang belajar bahasa asing tersebut seperti ikut kursus, dengan begitu kita tahu bahwa kita gak sendiri. Gunakan banyak kesempatan untuk bicara dgn bhs asing dengan guru dan teman2.

Oh ya,waktu latihan sendiri sebaiknya kita bicara. Jadi misalnya baca buku dalam bahasa asing, jangan baca dalam hati tapi diucapkan, biasanya kita jadi lebih ingat tentang apa yang kita pelajari. Kalau belajar dan bicara dalam bhs asing dalam keseharian kita terus menerus ini bisa buat kita percaya diri, dan akhirnya berani deh / gak punya masalah lagi dalam bicara bhs asing,

Semoga saran aku di atas bisa membantu ya. Aku doakan semoga pria yang sedang dekat dengan kamu itu adalah jodoh kamu.. Amin :-)

fairy maker said...

Mba........ hub aku sebenernya makin deket... cm kemarin ada masalah yang menurutku kecil... sekarang bbm nya ga aktif 2 hr... entah rusak ato dia kenapa1... aku cm punya skype nya :( aku cuma tau email kantornya... tapi ga sopan keknya bertanya kesitu... terakir pesennya cuma "U take care" abis tu hilang... aku bingung masalah sepele aja :(

Anonymous said...

Assalamu'alaikum mba Sari, aku rada kesel deh, knp br skrng ketemu blog ini, padahal aq udah nyari2 org Indo yg sukses menikah sama pria asing, yg aq aq temuin blog yg pada gagal smua, jadilah aku meragukan cintanya si bule, sampai 2 dia kesel banget karena aq masih ga percaya sama keseriusannya, sampai pernah aq putusin, dia kayak down gitu, aq ngarasa bersalah banget, akhir nya balikan lagi sama dia, tapi karna blum pernah ketemu, aq ga 100% untuk berharap sama dia si, aq mau nanya ni mba, maaf ya klo agak sensitif, katanya klo bule itu mau masuk Islam hanya buat nikah doank, trus abis nikah dia ga mau belajar Islam, ga mau Shalat, bahkan ada yg udah nikah sampai kakek nenek, eh si bule suaminya malah balik lagi ke agamanya yg dulu, anak2 nya juga ngikutin bapaknya, sampai si ibu itu sedih banget, akhirnya pulang k Indo .sendiri, udah tua gitu, ini yang buat aq putusin itu si bule mbak, maaf ya mbak, klo agak ga enakin, soalnya bingung bangeeeeet,

Widasari Saraswati said...

Hi Fairy maker terima kasih sudah mampir lagi ya :-)

Mungkin kemarin itu dia bener2 sibuk. ..aku harap sekarang kamu dan dia kembali berhubungan secara normal/aktif lagi ya.

Widasari Saraswati said...

Anonymous :

Waalaikumsalam wr.wb, makasih sudah mampir ke blog aku ya. Iya, aku pernah juga dengar cerita2 seperti yang kamu tulis di atas, tapi jangan sama ratakan semua bule begitu.

Setiap orang kan berbeda, mungkin ada yang masuk Islam hanya untuk nikah saja, tapi banyak juga yang memang sudah tertarik dengan Islam sebelum menikah (sengaja cari muslim) dan Alhamdulillah .. setelah menikah semakin mendalami Islam.

Tergantung kitanya juga untuk bantu dan bimbing dia dalam memperdalam ilmu agama, tapi sebaiknya tidak memaksa .. karena memilih agama adalah hak asasi manusia.

Saran aku, daripada pusing banget mikirin kemungkinan2 yang belum tentu akan terjadi ke diri kamu itu, sebaiknya kamu tanya dia langsung sebenarnya niat dia apa dekat dengan kamu. Minta dia jawab sejujur2nya...kelihatan kok kalau dia memang niatnya baik atau cuma main2 saja.

Mungkin jawaban dia adalah karena kamu muslim dan kebetulan dia memang ingin membentuk keluarga muslim (dengan menikahi wanita muslim).

Atau bisa jadi jawaban dia adalah hanya untuk memenuhi syarat nikah saja. Mudah2an kamu bisa ambil keputusan yang terbaik dari jawaban yang dia berikan ke kamu ya.

Salam,
Sari

fairymaker said...

udah seminggu gada kbr mba... trz aku dah email ke kantorx juga... hmmm... ya blm jodoh x... bingung ja kok kek ilang gt aja :)

Widasari Saraswati said...

Hmm..bisa jadi sakit, tapi juga bisa memang sengaja menghilang tanpa kabar. Serahin saja sama Allah, iya, mungkin belum jodoh..kalaupun jodoh ntar juga kembali lagi kok :-)

Anonymous said...

haaii mbak sari, aku tertarik baca blog kisah mbak, hhmmm ternyata cara pandang orang terhadap pasangan bule ampuuuunn juga yah, berarti klu aku mau dapat orang bule mestii kudu siapin hati yah supaya sabar dan gak kepancing sm cara pandang masyarakat kita, mbak sari aku mau ty bgm kita tahu klu orang bule yg kt kenal di dunia maya itu bukan sedang menipu kita krn saat ini ada pria bule yg lagi teman aku dan pdkt nah baru 3 minggu (berkirim surat via inbox fb) koqq dah berani blg "I love you" mana dia serius bgt sampai ngomong ttg urusan keluarga besar aku juga dia care (wah sampai pusing juga sy didesak dan spt nya PD bgt bule tsb) tp aku ttp pegang prinsip bhw kt masih teman dan segala yg terburu-buru gak baik (tp yaitu dia serius bgt dan mau pahami prinsip aku), dan aku juga blg bhw aku gak setuju sm free sex(dia kaget seehh tp dia blg klu didukung sm orang yg dia cintai pasti bs dilalui)akhirnya aku stop dulu deeh krn dia begitu mendesak (aku jadi gak nyaman) dia seeh ngerti dan ttp mau contack tp masalahnya apa ini pria baik atau lagi nipu gituuuu ?? nah ini yg aneh udah 2 minggu aku off sm dia tp koq setiap pagi jam 3pg itu bisa keingatan dan kangen sm pria tsb, apakh aku perlu contact/tuls surat ke dia yah (dia dah ksh no hp nya tp aku belom pernah mau hub dia, dia juga no.hp aku dan aku jg gak kasih ke dia) makasih yah mbak sari

Widasari Saraswati said...

Hi, salam kenal dan terima kasih sudah mampir ke blog aku ini ya. Menurut aku terlalu cepat dia berani bilang I love you ke kamu, padahal baru 3 minggu kenal lewat facebook. Gak mungkin bisa jatuh cinta sama orang sebelum ketemu langsung.

Saran aku coba chatting pakai webcam dengan dia, saling telpon dan kirim email untuk kenal lebih lanjut. Kalau dia menggombal cinta, mudah panggil sayang, bicara cinta dan mendesak buat kamu gak merasa nyaman terus terang aja ke dia. Kalau mau kontak dia duluan setelah gak ada kotak 2 minggu, silahkan aja, untuk lihat reaksi dia gimana ke kamu.

Selama dia gak minta dikirimi uang sama kamu, belum ketahuan jelas dia penipu atau bukan. Hati-hati ya, jangan sampai tertipu .. kebetulan ada beberapa orang yang cerita ke saya pengalaman mereka ditipu orang2 yang mengaku bule, punya proyek di Malaysia dan mau datang ke Indo, mau menikah segera, bilang cinta dan sayang dengan mudahnya sebelum ketemu, ternyata ujung2nya minta uang.

Indriani Stewart said...

Halo mbak sari. Q tertarik bgt bca ceritanya mbak. Soalx q pcinta bgt sma bule. Mbak kasi saran dong dmn tempat biasax bsa dptin bule tp bule yg serius n baik. Soalx stiap q knal bule kok pda ngjkin ML smua :(

Widasari Saraswati said...

Hi Indriani, salam kenal :-)

Wah ...susah nih jawabnya, karena yang namanya orang serius dan baik ada dimana2, sama halnya dengan orang yang gak mau serius dan gak baik ..mereka juga ada dimana-mana.

Kayaknya gak ada tempat khusus deh untuk ketemu calon pasangan, bisa jadi lewat teman, dikenalkan anggota keluarga, kenalan di internet, kenalan di restoran dll.

Aku percaya wanita baik, jodohnya juga laki2 yang baik. Yang Maha Kuasa akan mempertemukan di waktu yang tepat. Aku doakan semoga kamu bisa segera bertemu jodoh kamu.. yang serius dan baik untuk kamu :-)

Salam hangat,
Sari

Fairy Marker said...

mba Good news :p

BB nya kemarin hilang... udah lancar lagi sekarang hehehe... mudahan Nov beneran mo datang :) Amiin Aminn

Widasari Saraswati said...

Syukurlah kalau begitu, ikutan senang dengernya. Semoga Nov beneran datang dan semoga lancar terus hubungan kamu dengan dia ya :-)

Dewi Muliyani said...

hello mbak ^^
kenalkan namaku dewi...aku suka sekali dengan blog ini :) sekaligus aku ingin curhat...gak papa kan ?^^
sejujurnya aku sudah 3 tahunan kenal dengan seorang bule. dia adalah pemain bola di indonesia. 3 tahun pula dia berkarir di indonesia. semula kami hanya kenal lewat chat....dia yg pertama kali write me. krn sering mengobrol, aku jadi suka ma dia. dia bilang juga menyukaiku tp sebagai teman....krn dia tau bahwa aku seorang muslim yg bukan penganut free sex. sedangkan dia adalah seorang lelaki dewasa berumur 35 tahun yg berbeda 13 tahun dgn saya berpikir bahwa sebuah hubungan atau pacaran minimal itu harus bertemu setidaknya seminggu sekali...tdk LDR kayak kami. dan bagi dia sebuah hubungan itu dipastikan selalu ada sex. berulang kali aku bilang padanya bahwa aku ingin bertemu. dan berulang kali pula dia bilang "its not a good idea, i dont wanna break your heart" . singkat cerita, krn rasa cintaku yg begitu besar akhirnya suatu hari dia bilang ya untuk bertemu...aku bilang itu untuk kado ulang tahunku. kamu janjian tuk bertemu di Jepara sewaktu dia bertanding disana. namun suatu masalah terjadi....ada cewek indonesia yg notabene adl *temen* dia yg marah2in aku buat apa nemuin laki dia...pdahal dia bukan ceweknya....cuman dia emang tergila2 padanya. terus tu cewek lgsg kalo orang jawa istilahnya "wadul" yg jelek2 gitu ke dia. di malam hari sebelum kami bertemu, dia marah besar pd ku krn mendengar omongan tu cewek.... :( dan gag mau ketemu. karena aku pantang menyerah, aku k hotel dia ngasih hadiah yg aku siapin. seandainya dia gak mau ketemu setidaknya dia bisa nerima kado dariku. dan akhirnya dia di pagi harinya ngajak janjian ketemu. entah kenapa aku yg semula cinta banget ma dia eh wktu ketemu itu udah bilang i love you juga...aku ngerasa plong banget.....dia nasehatin aku supaya gag terlalu terbuka dgn orang yg gag aku kenal. setelah pertemuan itu aku merasa ah sekarag aku baik baik saja...aku ternyata hanya ingin menemuinya..bagi dia aku haya seperti gadis kecil yg masih suka "cengengesan" gag dewasa dan gag bisa nampak serius.... 8 bulan berlalu berlalu....ku kira aku sudah tidak mencintainya lagi..namun aku salah, ternyata aku masih menginginkan dia. aku sangat menghormati dia krn cara berpikir dia yg begitu dewasa....dia gak pernah bener2 marah dgn sifat kekanak2an ku...dia masih mau bertemu denganku....dan besok lusa kami berjanji tuk bertemu tuk ketiga kalinya...dia kmarin blang seperti ini wktu bhas ttg relationship: "im 35 now, if you will be with me sex will be 100%...i dont wanna break your life and your heart....if i go leave indo cuz my contract finish, you will get hurt.." dia bilang seperti igu mbak...gimana ini...pdahal aku sangat menyukai dia...setauku selama 3 tahun dia disini dia gak pernah pacaran dengan cewek indonesia...sebenernya dia seorang pria yg baik...

Widasari Saraswati said...

Hi Dewi, salam kenal :-)

Iya, dari cerita Dewi sepertinya dia pria yang baik. Sayangnya kalian memiliki pendapat yang berbeda dalam melihat suatu hubungan.

Dari yang Dewi tulis sudah jelas bahwa dia menuntut seks dalam hubungan dan setelah kontrak habis dan meninggalkan Indonesia dia gak akan bawa Dewi pergi ke tempat asalnya.

Dari situ aku bisa lihat bahwa dia tipe pria yang menuntut seks sebagai pembuktian cinta dan tidak akan bertanggung jawab.

Keputusan akhir ada di tangan Dewi,tapi kalau aku boleh kasih saran sebaiknya : tunggu! Jangan teruskan hubungan ini dan tunggu pria yang terbaik untuk Dewi.

Aku cuma bisa ingatkan bahwa keperawanan adalah anugrah dari Tuhan untuk laki2 dan wanita yang sebaiknya dijaga sampai hari pernikahan. Penyesalan belakangan .. akan sia2.. gak ada guna karena sekali keperawanan hilang dia tidak akan pernah kembali lagi.

Pria yang baik dan layak dinikahi adalah pria yang sanggup menahan hawa nafsunya, menghormati wanita yang dicintainya, mampu menunggu/menjaga kesucian calon istrinya dan bertanggung jawab.

Bukan seperti tipe pria yang menuntut seks sebagai pembuktian cinta dan sudah bilang tidak akan bertanggung jawab (meninggalkan dan akan buat hati Dewi terluka).

Aku sudah pernah tulis artikel di blog aku juga yg berhubungan dengan ini, judulnya : video porno dan seks bebas. Silahkan liat di bagian kanan .. di bawah tab Popular Posts, ini linknya http://widasarisaraswati.blogspot.co.uk/2010/06/video-porno-dan-seks-bebas.html

Salam,
Sari

Anonymous said...

duh...mang iya ya indonesia masih kolot banget....aku sendiri sekarang sedang menjalin hubungan dengan seorang pria asal iraq. aku tahu hubungan ini tidak mudah karena ada jarak yang membentang luas namun aku yakin jika dia memang jodohku jarak tidak akan bisa menghalangi kami. untuk manusia mmg ini jar ak menjadi masalah tapi sebenarnya ini adalah ujian dari Allah untuk dua orang yang saling mencintai untuk melihat seberapa kuat cinta yang dimiliki. hanya yg bikin aku srg kesal ya itu mulut-mulut orang disekitarku yang begitu usil mengurusi urusanku aku tahu mereka sayang dan perhatian padaku namun apa mereka tidak bisa mencari kata-kata yang lebih tepat dan bijaksana untukku. mulai dari yang mengatakan orang iraq itu penipu. pembohong, pemasok obat bius, perkakasnya yg lebih besarlah (maaf), bagaimana dan dimana kelak kami akan hidup, apakah aku rela menanggalkan statusku sebagai pegawai negerilah, aduh....capek dengerinnya. inikan hidup aku tentulah semuanya udah aku pikirkan masak-masak segala resiko yang akan terjadi padaku kelak. intinya aku ini lebih senang menjalani hidup apa adanya toh semuanya itu belum terjadi dan bila terjadipun aku menikah dengan pria iraq itu aku telah mempunyai kesepakatan sendiri. jadi ngapain orang-orang usil dengan kehidupanku ngasih saran boleh tapi sekali lagi sampaikanlah dengan cara yang amat bijaksana. terima kasih. ina maina palangka raya kalimantan tengah

Widasari Saraswati said...

Hi Ina, salam kenal dan trima kasih sudah mampir kasih komentar

Memang banyak orang yg suka usil ngurusin hidup orang lain. Baiknya sih cuekin aja, seperti yg kamu bilang kamu sudah pikirkan masak2 semuanya .. hidup cuma sekali, tentukan pilihan kamu sendiri, kamu juga yang akan menjalani hidup pilihan kamu. aku doakan hubungan kamu dan pria Iraq itu lancar, dan semoga memang dia jodoh kamu ya.

Tammy Rachel said...

Hallo,,,, ini cerita sama dengan apa yang ag alami selama hampir 3 thn drngan cowokku,,,, makanya cowokku ga mau tingggal di indonesia,,,, tp ag jg binggung ga bisa hidup di eropa jg,,, tolong solusinya harus gmn ya ya,,, coz ag pacaran udah hampir 4 thn,,, thank

Felicity said...

Ternyata kita samaan mbak.... Semua yang diceritakan dalam postingan juga saya alami....respon pasangan juga sama....Awalnya sempat terganggu tapi lama2x kebal..Yah biarlah, it's my life anyway....not theirs.... orang mau usil gimana juga terserah mereka, toh saya nggak kenal dan kalau saya jatuh-bangun pun mereka nggak peduli, bisanya ya cuma komentar negatif....Salam kenal ya :)

Widasari Saraswati said...

Hi Felicity, bener banget cuekin aja ya mereka yang usil ngurusin hidup kita. Oh ya, salam kenal juga dan terima kasih sudah mampir ke blog. Aku barusan mampir balik ke blognya Felicity :-)

Widasari Saraswati said...

@ Tammy Rachel :
Harus ada yang mengalah kalau begini, namanya suami istri sebaiknya kan tinggal bersama, bukan tetap tinggal di negara masing2 :-D

Kompromi lagi ya sama calon suami kamu. Coba buat daftar positif dan negatifnya tinggal di kedua negara untuk jangka pendek dan jangka panjang.. trus pilih negara yang terbaik untuk keluarga kecil kamu kelak :-)

Margarita said...

@Dewi Mulyani ( tentang pemain bola Asing )

Mbk Widasari bagus ini blog sangat bermanfaat untuk sharing buat kita2 yg ngk suka dan ngk punya waktu keluar kongko2 ,

Dewi aku punya teman sangat byk sekali pemain asing bahkan aku sempat punya ex pemain bola , , selalu keluar bersama , ect . saya 2 kali punya cowok pemain bola memang yg satunya baik sekali tapi kontark abis dia pulang mau bilang apa? dan malah itu single lho duanya2 kalau udah usia 35 ?
Rata2 pemain bola asing itu ::
- Mereka disini cuman sebentar sebatas kontark kerja
- Mereka punya kekasih bahkan istri dinegara
- Mereka lelaki dewasa dan bukan seprti kita SEX bukan tabu lagi
- Mereka kerja pasti uangnya buat dikirim balik kenegaranya entah ke istri anak atau keluarga _( Saya sudah biasa kalau kemana2 malah saya yg bayar sampai dengan teman2nya semua saya ) karna uanganya mereka semua ditabung

Teman saya pernah behungunag dengan seorang pemian bola melalui aku kenalin , kalau dilihat sepertinay mereka berdua saling jatuh cinta
tapi apa ? dia beristri dan punya anak dia tetap harus kemabli satu saat nanti , dan terjadilah dia kembali memang mereka tetap saling kontak bahkan dia pernah kemabli kesini untuk test mereka ketemu lagi ,
Mungkin mereka menikmati tapi sampai kapan? dan sekarang mereka hanya bertemu di dunia maya ,
Saran saya
- Coba Dewi telaa lagi kalimat2nya
- bagaimana kalau dia sudah beristri
- Rata2 pemain bola pasti ada ceweknya di sini karna yah itu kebutuhan
- Coba alihkan pemikiran kamu kesesuatu yg lain kesibukan atau mungkin coba membuka hati ke cowok lain :)

Maaf kalau saya membuat kamu sedih Dewi saya hanya tidak mau kamu membuang waktu percuman
BUT tidak semua lho kaya gitu ada yg mau serius ...
Waktu itu saya tidak mau buang waktu percuma karena agama dan lain2 saya memutuskan untuk menghentikan hungungan dengan pemain bola dan saya Hijrah ke UK untuk sekolah

Alhamdulliah saya dapat jodoh disana dan kamipun pindah kesini karna orang tua saya yg sakit

dan kami sedang merencanakan pindah kemabli ke Uk

semoga Dewi bisa melihat ini secara dewasa yah

take care!




Widasari Saraswati said...

Hi Margarita, salam kenal dan terima kasih sudah mampir ke blog aku ya.

Terima kasih juga sudah berbagi cerita di sini dan kasih saran ke Dewi Mulyani, semoga dapat membantu Dewi dan pembaca lain yang juga mengalami kebimbangan yang sama.

Aku doakan semoga orang tua kamu lekas sembuh dan rencana kamu dan suami untuk kembali ke UK lancar ya :-)

Anonymous said...

Assalamualaikum mba,salam kenal. sya anisa :D
Postingan mba diatas menarik sekali dan blog nya bagus banget loh :) . Kl sya mau tnya2 dan curhat “sedikit” disini gak apa2 kan mba?hehe. sya sependapat dgn mba.jangankan yg bersuami bule,sya aja yg masih lajang dan muka pas2an sering diomongin secara terang2an di dpn mata kepala sya sendiri,kadang malah sampai ketawa cekikikan tu org2 yg ngomongin sya.ga laki ga perempuan sama aja mba.terkadang mereka terlalu merendahkan orang lain tanpa berpikir apakah orang yang sedang diomongin itu tersinggung atau tidak.terkadang sya sampe nangis (bkn di depan mreka),apakah sya sebegitu jeleknya sampe mreka seperti itu?. sya bukannya menjelekkan bangsa sendiri,tetapi memang seperti itulah kelakuan mereka.karena itu,sya kok ngerasa lbh tertarik kpd pria bule.mreka trlihat lbh bisa menghargai org lain.selain itu mreka jg cuek,dlm artian tdk suka ikut campur urusan org lain.mau org lain kayang smbil jungkir balik pun mreka seakan ga peduli.betul tidak mba? hehe
menurut mba yg saat ini sedang hidup dilingkungan bule, pandangan pria bule tentang calon istri yg beda negara dan ras itu sperti apa? Apakah harus cantik/manis,kulit mulus&eksotis,badan bohay seperti artis indonesia kbanyakan?dgn kata lain ‘menggiurkan’ dri segi fisik?jujur mba,menurut sya,sya jauh dari smua kriteria diatas.hehe. aplagi dgn adanya tanda lahir berwarna merah yg sya punya mulai dari leher smpai ujung kaki (smuanya bagian kiri,jd seolah2 sya adalah 2 org yg digabungkan jd satu). Jujur mba,sampe umur sya skrg (22th) sya blm prnh berpacaran.setiap sya dekat/pdkt dgn seorang pria,mereka menghindar dengan perlahan dan ujung2nya menghilang setelah tau ‘penampakan’ sya yg sebenarnya.saat sya mnjadi mhasiswa pun,sya jg jarang ‘ditanggapi’ dgn lawan jenis.mreka ke sya jika ada perlunya saja.jadi sya agak minder kl bertemu dgn org lain mba apalgi lawan jenis.sya agak trauma dgn perlakuan ‘mereka’ ke sya. Apakah pria bule jg seperti itu mba terhadap org yg punya tanda lahir sperti sya?
maaf ya mba kl sya terlalu panjang yg curhat.hehe..
salam hangat dari anisa di surabaya :)

Anonymous said...

Salam kenal mbak. Hehe... Sebelumnya saya pernah baca artikel ini tapi blm tertarik utk komntar. Saya kenal sama bule Swedish, baru beberapa bulan sih. Dia orangnya baik, baiiik banget, mungkin jelek jeleknya aku udah dia tau semua. Dia 11 thn lebih tua, muslim sih (aku muslim), tapi dia Shia. Waktu itu dia pernah serius sm aku, tapi aku bilang aku gak bisa (dgn berbagai alasan).
Aku skrg masih 19 thn, masih labil gitu-_- sedangkan dia udah dewasa bgt...
Kami blm pernah ketemu sih. Aku bahkan gak pernah cerita ttg dia kesiapapun.
Menurut mbak/tante/kak :p aku harus gmn? Kalau aku jalanin seadanya aja (gak bermaksud serius utk kedepannya), apa aku artinya ngasih dia harapan (palsu-_-)? apa aku terlalu muda._.?
Terus, si bule ini pernah cari di internet gitu kalo mau nikahin Indonesian. Emangnya bener harus byr 50000 dolar gitu mbak?._.
-Zee^^

Widasari Saraswati said...

Hi Anisa, salam kenal dan terima kasih komentarnya ya :-)

Aku tidak bisa menyamaratakan bagaimana perlakuan orang bule atau Indonesia, karena setiap orang pada dasarnya berbeda. Jangan pernah merasa minder dengan apapun yang telah diberikan Allah kepada kita.

"Mereka" yang Anisa bilang suka ngomongin/merendahkan, yang menghindar dengan perlahan dan akhirnya menghilang itu, sudah jelas bukan orang yang baik dan tidak pantas dijadikan teman/calon pasangan hidup.

Dari yang aku lihat pandangan pria bule tentang calon istri/istri yang beda negara dan ras, tidak harus yang kulitnya mulus, eksotis, dan berbadan bohay. Misalnya masalah kulit eksotis (coklat/sawo matang), aku punya beberapa teman asing yang menikah dengan orang Asia yang berkulit putih/kuning (dari Cina dan Jepang).

Misalnya lagi mengenai wanita berbadan bohay/yang fisiknya ‘menggiurkan’, dari beberapa pasangan campur yang aku kenal, ada sebagian yang kurus. Semua tergantung dari tipe yang disenangi masing2 orang. Mengenai tanda lahir, itu adalah pemberian dari Yang Maha Kuasa dan bukan akhir dari segalanya.

Sekedar berbagi cerita, anak pertama aku menderita Spinal Muscular Atrophy, yakni lumpuh otot karena kelainan genetika. Ini penyakit langka yang sampai saat ini belum ditemukan obatnya. Para dokter ahli di seluruh dunia masih berusaha keras melakukan banyak penelitian dan percobaan untuk menemukan obat penyakit ini.

Duduk sendiri dia tidak bisa, berdiri juga tidak bisa .. apalagi jalan, sama sekali tidak bisa. Penyakit ini menyebabkan tubuhnya semakin melemah dari hari ke hari. Sehari-hari dia pakai kursi roda elektrik di rumah dan di sekolah. Setiap hari pun dia harus melakukan terapi menggunakan mesin/alat bantu yang kita punya di rumah. Belum lagi banyak janji ke rumah sakit/klinik dengan banyak dokter ahli dan banyak terapi yang harus dia lakukan.

Anak aku kadang merasa sedih karena tidak punya banyak teman bermain, karena sebagian besar teman2nya lebih memilih bermain dengan anak2 lain yang bisa jalan, lari, manjat dan lain sebagainya. Aku bilang ke dia untuk tidak pernah minder, bahwa Allah Maha Adil, dibalik kekurangan seseorang pasti ada kelebihan.

Aku bilang ke anak aku untuk tidak usah pikirkan mereka yang suka merendahkan/menjauhi dia, konsentrasilah ke mereka yang selalu memberikan dukungan dan semangat untuk maju. Sebagai orang tua, terus terang aku kadang tidak tegar, justru aku yang sering menangis :-(( khawatir memikirkan masa depannya.

Tapi aku dan suami kembalikan/pasrahkan semuanya kepada Allah yang telah menitipkan anak ke kami. Aku hanya bisa berharap semoga ketika dia dewasa nanti, ada wanita yang memiliki hati yang luar biasa, yang mau menerima kekurangan dan kelebihan anak aku.

Kalau Allah sudah mengizinkan/menakdirkan untuk bersama (bule atau Indonesia) dan hati kedua belah pihak sudah saling merasa cocok, maka ukuran/bentuk fisik, kelebihan/kekurangan fisik, warna kulit, ras, dan lain sebagainya tentu bukan masalah lagi.

Jadi sama dengan yang aku katakan ke anak aku, jangan pernah merasa minder ya Anisa. Setiap orang berbeda, setiap orang punya kelebihan dan kekurangan, tidak ada orang yang sempurna di dunia ini. Aku doakan semoga Anisa segera dipertemukan dengan jodoh/pria yang terbaik untuk Anisa :-)

Peluk hangat,
Sari

MELP1000 said...

baca sharenya ini membuat mikir kok gitu sih, padahal punya keinginan untuk punya pasangan bule, tapi emang orang indonesia gitu sih, smua karena hampir kebanyakan ya maaf ditempat2 wisata dan hiburan malam cewek2 yang kerjaanya nggak bener ama buel2, jadi kalau ada yang jalan bahkan ada yang nikah ama bule dianggap cewek nggak bener

Widasari Saraswati said...

Hi Zee, terima kasih sudah mampir mampir ke blog aku ya :-) Sebaiknya sih jangan kasih harapan palsu ke dia atau siapa pun. Coba deh, posisikan diri kamu sebagai orang yang diberikan harapan palsu .. pasti gak suka juga kan :-D

Kamu yang paling tahu perasaan kamu ke dia sesungguhnya gimana. Terus terang langsung ke dia, itu yang terbaik. Kalau gak serius, bilang gak serius.

Kalau memang ada sedikit rasa suka :-) dan karena kamu masih 19 tahun (terlalu muda untuk menikah menurut aku) mungkin kamu butuh banyak waktu untuk mengenal dia lebih lanjut .. diawali dengan bertemu langsung dulu misalnya.

Oh ya, rancangan Undang-Undang tentang Hukum Materiil Peradilan Agama Bidang Perkawinan Pasal 142 ayat 3 menyebutkan bahwa pria WNA yang hendak menikahi perempuan WNI diharuskan membayar uang jaminan sebesar Rp 500 juta yang harus didepositokan di bank Syariah itu sepertinya sudah batal deh. Banyak yang protes soalnya, jadi jangan khawatir :-)

Widasari Saraswati said...

Melp1000 : Jangan khawatir, gak semua orang Indonesia berpandangan negatif seperti itu kok. Kalau ada orang gak dikenal kasih komentar usil gak usah dipikirin / dicuekin aja, kan kamu sendiri yang paling tahu diri kamu gimana. Oh ya terima kasih sudah mampir kasih komentar ya :-)

Anonymous said...

seriusan nih mba.,nasihat dan motivasi yg mba berikan ke sya sukses bikin sya nangis :( ,aplagi ditambah cerita tentang anak mba.
sya bneran ga bisa ngebayangin kehidupan anak mba disekolah sperti apa. sya salut loh sma anak mba yg msh kecil tp udah tegar bgt,sedangkan sya yg udah umur segini malah minder ga karuan dan makin minder karena perlakuan org2 ke sya. sya ngerasa kalah dan malu dengan anak mba :)
iya mba,sya stju dgn pendpat mba.setiap orang udah ditentukan siapa pasangan hidupnya sma Yang Maha Kuasa.kita cuma bisa berusaha dan menunggu kapan pasangan hidup muncul.
bener mba,msh banyak yg sayang dan mendukung sya.sya jg jadi berpikir pnya kekurangan berupa tanda lahir ataupun yg lainnya bukan akhir dari segalanya.pasti Allah punya maksud lain memberi seseorang kekurangan itu.pasti nanti ada seseorang yang terima kita apa adanya :)
terimakasih untuk doa,motivasi dan nasihatnya ya mba :)
terimakasih juga sudah meluangkan waktu untuk membalas curhatan sya :)
sya juga berdoa untuk anak mba,semoga lekas sembuh dan selalu semangat menjalani kehidupan.amin :)

salam hangat,
anisa

Widasari Saraswati said...

Sama2 Anisa :-) Terima kasih sudah meluangkan waktunya kembali ke blog saya dan balas komentar. Duh jadi gak enak, aku gak bermaksud buat Anisa menangis lho. Sekedar berbagi cerita dan saling mengingatkan bahwa sebagai manusia terkadang kita mengeluh hanya karena masalah2 kecil, padahal banyak orang lain di luar sana yang punya masalah2 jauh lebih besar dari kita.

Kehidupan anak saya di sekolahnya baik. Dari umur 3 tahun dia sudah pakai kursi roda elektrik, jadi sekarang sudah lihai dan mandiri leluasa pergi kemanapun dia mau (tanpa ada yang perlu bantu dorong dia dari belakang). Dia tidak bisa pakai kursi roda manual yang memiliki roda besar karena tangannya tidak kuat mengayuh rodanya.

Ada guru khusus yang selalu mendampingi dia di kelas dan saat makan siang (bantu dia nulis dan makan karena penyakit lumpuh ototnya itu bikin tangan dia cepat capai) dan saat perlu menggunakan kamar mandi khusus penyandang cacat di sekolahnya. Saat jam bermain dan pelajaran olah raga aja yang kadang buat sedikit sedih karena tidak bisa melakukan kegiatan yang teman2nya lakukan.

Spinal Muscular Atrophy adalah penyakit langka yang terjadi pada 1 dari 6.000 bayi yang dilahirkan. Sekitar 1 dari 40 orang adalah pembawa (carrier). Sayangnya aku dan suami sama2 pembawa. Bila kedua orang tua adalah pembawa, maka ada :
- 25 % kemungkinan anak yang dilahirkan terkena penyakit ini (anak pertama aku)
- 25 % kemungkinan anak yang dilahirkan sehat
- 50 % kemungkinan anak yang dilahirkan pembawa (anak kedua aku adalah pembawa juga,seperti aku dan suami).

Kita hanya bisa usaha dan ikhlas. Kita yakin Allah tidak akan memberikan ujian melebihi kemampuan hamba-Nya. Allah menitipkan dia pada kita, karena Allah tahu bahwa kita mampu menghadapi cobaan ini.

Aku dan suami sudah bawa dia ke banyak pengobatan tradisional (dalam berbagai macam agama) ketika mudik ke Indonesia. Dia sempat ikut uji coba pencarian obat penyakit ini untuk 2 tahun di salah satu rumah sakit di UK, belum ada hasilnya juga.

Terima kasih banyak doanya untuk anak pertama saya ya. Semoga Allah mengabulkan doa Anisa, doa saya dan suami, juga doa anak saya semoga bisa ditemukan obat penyakit ini sehingga para penderita termasuk anak saya bisa sembuh :-)

Semangat terus dalam menghadapi kehidupan juga ya, Anisa!

Salam hangat dari kami sekeluarga :-)

Widasari Saraswati said...

Masih banyak orang yang belum tahu mengenai Spinal Muscular Atrophy (SMA), jadi sekalian deh mau kasih artikel bagus tentang penyakit ini di blog (link sumber tertera di akhir artikel). Anak pertama saya menderita SMA tipe 2, bila ada teman2 /pembaca yang mengalami masalah serupa atau ingin tahu lebih lanjut mengenai penyakit ini bisa ke www.jtsma.org.uk Semoga info ini bermanfaat bagi yang membutuhkan.

Diantara penyakit genetika, yang termasuk banyak menyerang anak-anak adalah penyakit-penyakit yang menyebabkan kelumpuhan otot. Dua penyakit dalam kategori ini adalah penyakit sumsum tulang belakang yang menyebabkan kelumpuhan dan pengecilan (atrofi) otot yang dalam istilah medis disebut Spinal Muscular Atrophy serta penyakit kerusakan (distrofi) sel-sel otot yang juga menyebabkan kelumpuhan yang dalam istilah medis disebut Muscular Dystrophy.

Kedua penyakit ini adalah penyakit yang diturunkan dari orangtua kepada anak-anaknya dan memiliki karakteristik yang berbeda. Diantara kedua penyakit ini, Spinal Muscular Atrophy lebih sering menyebabkan kematian pada bayi.

Tulisan ini berusaha memberi penjelasan mengenai kejadian penyakit, pola pewarisannya, dan usaha-usaha penelitian untuk menemukan penyembuhannya.

Spinal Muscular Atrophy (SMA)

SMA adalah penyakit genetik otot-saraf (neumuscular genetic disorder) yang ditandai dengan kelumpuhan otot. Walaupun tampilan klinik yang nyata dari pasien-pasien SMA adalah kelumpuhan otot, terutama pada kedua kaki.

Sumber utama kelumpuhan bukan disebabkan oleh rusaknya sel-sel otot itu sendiri. Kelumpuhan yang terjadi murni disebabkan oleh rusaknya sel-sel saraf pada sumsum tulang belakang (spinal cord). Ini berbeda dengan distrofi otot dimana kerusakannya memang terjadi di otot itu sendiri.

Yang dimaksud dengan sumsum tulang belakang (spinal cord) dalam tulisan ini adalah bagian dari sistem saraf pusat yang berjalan secara kontinu dari otak turun hingga ke punggung bagian bawah. Dari sumsum tulang belakang ini keluar cabang-cabang persarafan yang bertanggung jawab untuk berbagai bagian tubuh, termasuk anggota gerak tangan dan kaki.

Gerakan-gerakan otot seperti kita ketahui, dikendalikan oleh otak dengan perantaraan sumsum tulang belakang, dimana saraf-saraf yang menghubungkan otak dengan otot melewati sumsum tulang belakang.

Dengan demikian dapat dipahami bahwa kerusakan sel-sel saraf pada sumsum tulang belakang menyebabkan hilangnya kemampuan kontrol motorik, terutama pada otot-otot yang bertanggungjawab untuk gerakan-gerakan seperti merangkak, berjalan, mengunyah, kontrol kepala dan leher dan bahkan pernafasan.

Dalam hal ini otot-otot kaki dan pernafasan lebih sering dan lebih parah mengalami kelumpuhan dibandingkan otot-otot lain. Kelumpuhan menyebabkan otot tidak pernah digunakan, sehingga membuatnya mengecil (atrofi), terutama terlihat pada kaki.

Widasari Saraswati said...


Jenis-jenis SMA

Berdasarkan tingkat keparahannya, SMA dibagi kedalam tiga tipe.
SMA Tipe I, atau disebut juga Werdnig-Hoffmann Disease, adalah tipe yang paling parah.
Gejala-gejala pada SMA Tipe I dimulai sangat awal, bisa sejak sebelum kelahiran atau paling lambat sejak usia 6 bulan setelah kelahiran.
Gejala-gejalanya ditandai dengan kesulitan bernafas, tidak dapat menyusu dan kelemahan otot yang menyeluruh.

Problem utama pada bayi SMA tipe I adalah kelemahan pada otot-otot pernafasan, yang membuatnya sering bergantung pada alat bantu pernafasan. Bayi dengan SMA Tipe I memiliki harapan hidup yang sangat rendah, dimana semua atau hampir semua meninggal sebelum usia 2 tahun disebabkan kegagalan pernafasan.

SMA Tipe II memiliki tingkat keparahan yang kurang, jika dibandingkan dengan tipe I.
Gejala-gejala SMA pada tipe II dimulai antara umur 6 hingga 18 bulan.

Anak-anak dengan SMA tipe II dapat duduk tanpa dibantu dan kadang-kadang dapat berdiri dengan susah payah berpegang pada kakinya. Namun tidak satupun yang dapat berjalan.

Walaupun harapan hidupnya lebih tinggi dibandingkan SMA tipe I, pada umumnya anak-anak dengan SMA tipe II mengalami masalah berat pada pernafasan yang menjadi penyebab kematian pada usia awal kanak-kanak.

SMA tipe III atau yang juga disebut Kugelberg-Welander Disease, adalah tipe dengan tingkat keparahan paling rendah.
Gejala-gejalanya baru dimulai pada usia setelah 18 bulan.

Biasanya diawali dengan perkembangan motorik yang normal dan kemudian pada usia awal kanak-kanak mengalami penurunan kemampuan motorik yang signifikan. Pada kasus-kasus yang jarang, gejala baru mulai muncul pada usia dewasa (beberapa ahli menyebutnya SMA Tipe IV).

Widasari Saraswati said...


Karakteristik genetika molekuler pada SMA

Penyakit ini disebabkan oleh kerusakan pada gen SMN1 yang terletak pada lengan panjang kromosom 5 (disebut juga 5q). Sebagian besar (95%) pasien SMA, sama sekali tidak memiliki SMN1, dimana dikatakan SMN1 mengalami deletion.

Sementara pada sekitar 3% pasien, SMN1-nya ada tetapi mengalami kerusakan pada urutan DNA. Sebagian kecil (2%) pasien SMA tidak menunjukkan kelainan apapun pada SMN1, disebut dengan non-5q SMA.

SMA diturunkan dari orangtua kepada anak secara autosomal recessive. Dalam hal ini, kedua orang tua adalah pembawa (carrier) kerusakan pada gen SMN1, namun sama sekali tidak menunjukkan gejala-gejala SMA atau sehat.

Untuk sebuah penyakit genetik, SMA terbilang cukup sering terjadi dengan insidensi 1 diantara 6.000-10.000 kelahiran hidup. Sementara 1 diantara 40 orang sehat adalah pembawa kerusakan pada gen SMN1 yang tidak menunjukkan gejala-gejala SMA.

Jika dua orang pembawa kerusakan gen SMN1 menikah, maka terdapat kemungkinan 25% anak-anak yang dilahirkan akan menderita SMA. Sementara terdapat kemungkinan 50% anak-anak yang dilahirkan akan sehat namun menjadi pembawa kerusakan gen SMN1 dan 25% persen kemungkinan anak-anak yang dilahirkan sehat dan memiliki gen SMN1 yang juga sehat.

Yang menarik dari SMA adalah bahwa gen SMN1 sesungguhnya memiliki gen kembaran yang terletak tepat disampingnya pada lengan panjang kromosom 5, disebut juga gen SMN2. Kedua gen, SMN1 dan SMN2 memiliki urutan DNA yang 99,9% sama dan seharusnya dapat menghasilkan protein yang sama, yaitu yang disebut protein SMN.

Widasari Saraswati said...



Hal lain yang menarik adalah, walaupun 95% pasien SMA mengalami kehilangan (deletion) SMN1, tidak ada satupun pasien yang juga mengalami kehilangan SMN2.

Pertanyaannya kemudian, jika SMN1 dan SMN2 memiliki urutan DNA yang 99,9% sama, mengapa keberadaan SMN2 tidak dapat menggantikan kehilangan SMN1? Pertanyaan ini telah menjadi 'million dollar question' pada penelitian-penelitian mengenai SMA, sebab eksplorasi jawabannya telah mengarahkan para peneliti pada studi-studi untuk menyembuhkan SMA.

Perbedaan urutan DNA antara SMN1 dan SMN2 yang hanya 0,01% itu ternyata amat sangat penting atas berfungsi atau tidaknya masing-masing gen. Pada SMN1, urutan DNA-nya memungkinkannya untuk berfungsi secara normal dan menghasilkan protein SMN yang fungsional. Sementara pada SMN2, urutan DNA-nya membuatnya tidak mampu berfungsi secara normal dimana protein SMN yang dihasilkan tidak fungsional.

Dari penjelasan ini terjawab mengapa keberadaan SMN2 pada semua pasien SMA tidak dapat menggantikan kerusakan atau kehilangan SMN1. Namun demikian, keberadaan SMN2 pada semua pasien SMA ini menimbulkan harapan bagi penelitian untuk mencari penyembuh SMA.

Jika SMN2 dapat dimanipulasi sedemikian rupa sehingga mampu menghasilkan protein SMN yang fungsional dalam jumlah yang cukup, maka kemungkinan menyembuhkan atau paling tidak mengurangi tingkat keparahan pasien SMA dapat diharapkan.

Hal ini disebabkan karena 2 hal:
1. Walaupun SMN1 hilang atau rusak pada hampir semua pasien SMA, tapi SMN2-nya masih utuh.

2. Kemiripan urutan DNA yang sangat tinggi antara SMN1 dan SMN2 membuat SMN2 memiliki potensi untuk memberikan fungsi yang sama dengan SMN1.
Manipulasi ini dapat dilakukan dengan obat-obatan atau senyawa-senyawa sintetik maupun alami ataupun dengan intervensi molekuler melalui molekul-molekul kecil yang diarahkan untuk memanipulasi proses ekspresi DNA.

Saat ini sudah banyak penelitian untuk mengkaji kemungkinan-kemungkinan ini dilakukan di berbagai belahan dunia, termasuk di Eropa, Amerika dan tidak terkecuali juga di Malaysia. Beberapa penelitian di Eropa dan Amerika bahkan telah memasuki tahapan clinical trial yang mencobakannya langsung pada pasien.

Namun demikian, belum ada satupun dari obat-obatan itu yang secara resmi digunakan di klinik untuk menyembuhkan pasien-pasien SMA. Para peneliti masih membutuhkan waktu untuk melakukan optimasi bagi keampuhan dan keamanan obat-obatan ini.

Penulis
Dr. Teguh Haryo Sasongko
Peneliti SMA, bekerja di Human Genome Center, School of Medical Sciences, Universiti Sains Malaysia
Email: tghsasongko@gmail.com

Sumber http://health.detik.com/read/2011/12/08/121550/1786011/775/

Anonymous said...

Mba, makasih atas jawaban+sarannya....
Terus, menurut mba, kalo beda agama atau selisih umur yg 10 thn-an gitu, gmn?:)
-Zee:)-

Widasari Saraswati said...

Sama-sama Zee :-) Kalau beda usia sekitar 10 tahun menurut aku masih wajar. Nah kalau mengenai agama, terus terang aku gak berani kasih komentar karena ini hal yang sangat sensitif.

fairymaker said...

komen aku ga masuk keknya kemarin2 yah.,, heehehe,.. internet lemot... aku mau update ttg bule scotland yg janji mau datang nov. dia datang mba.., tp cm 4 hr stay disini.,, sebenernya seminggu tp 2 harian abis dijalan... sekali terbang 30jam dr uk ke kotaku...

Alhamdulillah dia baik bgt.... friendly sm temen2 .... sayang blm ketemu ortu, krn lg diluar kota. Yang plg aku suka itu, dia blg kesini bukan buat sex.., tp buat relationship... so aku nyaman sm dia... makannya juga ga susah manut2 wae... aku juga ga ajak dia ke mall... haahaaa

cm terkadang aku masih takut menanyakan kegiatan agamanya, memang dia ngaku muslim dr 2009. tapi keknya dia kelamaan ga solat ato ga pernah kumpul sm org muslim. keknya sensitif nanya gt ga? dia ga minum n party2...

februari dia mau ksini lg ketemu ortu..., aku masi sanksi soal agama kira2 ortuku ngertiin ato ga... aku juga ga mau maksain bulenya... tp pgn ingetin soal kewajiban tanpa menyinggungnya... pgnnya pelan2...

menurut mba?



Widasari Saraswati said...

Hi Fairymaker,

Syukur deh kalau dia akhirnya jadi datang, baik dan kamu merasa nyaman dengan dia. Bagus kalau dia bukan tipe yang suka minum dan party2. Masaah takut menanyakan kegiatan agamanya .. menurut aku, kalau emang itu mengganjal di hati kamu tanyakan aja ke dia. Misalnya mungkin bisa diawali dengan tanya : banyak muslim apa gak di tempat tinggalnya, seberapa jauh masjid dari tempat tinggal dia, banyak kegiatan gak di masjid terdekat rumahnya dll.

Baguslah kalau dia mau datang lagi untuk ketemu orang tua kamu bulan Februari. Ini kesempatan kamu untuk lihat langsung bagaimana dia menjalankan agamanya. Misalnya pas kamu jalan2 sama dia dan waktunya sholat, coba cari masjid dan sholat.

Lihat gimana reaksi dia. Maksud aku, cara lain untuk mengingatkan adalah dengan memberi contoh .Mudah2an dia ikut sholat, kalau dia memilih tidak ikut sholat .. kamu tidak bisa memaksa, tapi setidaknya dia jadi tergugah hatinya. Mudah2an juga dia mulai terbuka bicara ke kamu dengan kegiatan keagamaannya.

Salam,
Sari :-)

Anonymous said...

mbak tulisannya membantu dan menggugah selera untuk memaki bangsa sendiri. hehe
sy nikah sm bule uda hampir 2 tahun. kebetulan suami sy kerjanya di navy jadi sy putuskan untuk tetap menetap di indo sampe suami selesai tugas 2015 . tahun lalu die pulang ke indo otomatis sy ajak jalan2. karena suami dan saya masih kinyis kinyis (muda.red) kita masih 24 tahun.okelah kita memutuskan untuk jalan2 ke jatim park 2. malang. waktu beli makan siang suami saya duduk tepat satu meja sama ibu 2 dan suaminya (waktu itu saya masih sholat dan beli makan). nah mereka kebetulan cas cis cus bahasa inggrisnya. gak tau kenapa setelah saya selese sholat si misua mendadak merah mukanya kelihatan marah banget well tibatiba die ngajak pergi (bukan pindah t4 duduk. dia ngajak pergi dan nafsu makannya hilang) sepanjang perjalanan die diem mulu. akhirnya waktu samle rumah die cerita
tadi waktu makan die diajak ngobrol kesana kemari sama dua orang tadi. pertama dikira saya ini cewek karaoke. :'( uda gitu suami ditanya *kok mau sama saya* wtf. misua cerita sambil *kayaknya* nahan nangis atau emosi mukanye merahhhh. intinya meteka ngira saya cewek bokingan. apa apa an coba.. jadi kangen misua..:'(
salam big hug dari mey

Widasari Saraswati said...

Hi Mey, salam kenal dan terima kasih sudah mampir ya. Memang bikin kesel ya dapat pertanyaan dan komentar usil dari orang yang gak kita kenal..intinya harus kuat hati dan tebal kuping deh. Mudah-mudahan suami kamu gak pernah dapat pengalaman kayak gitu lagi dan kamu bisa segera ketemu suami lagi ya :-)

Anonymous said...

hi kak you are sooooo lucky
pengeen deh dpt suami bulee kelak yg baik dan muslim spt suami kakak:)
tp yg trpntng skrg sih skolah dulu hehe
btw thanks bgt udah sharing pengalaman. emg bner bgt tuh di Indo ramah2 samaa bule doang tapi kbanyakan

Widasari Saraswati said...

Terima kasih komentarnya dan salam kenal. Semoga kamu nanti dapat yang baik dan muslim juga ya .. sukses untuk sekolahnya, semoga cepat lulus ya :-)

Fairymaker said...

Hai mba...
Dia jadi datang Bulan Feb... baru aja pulang tgl 26 maren.. Alhamdulillah udah ketemu keluarga... awalnya ortu shock, karena gada gambaran BULE. Tapi untung ortu sangat2 ramah dan ga malu ketemu bule walau mereka tidak bisa ngomong Inggris *hahaha*. N waktu itu ada acara dirumah, dia ikut Solat di Mushola juga. Tapi Intinya Ortu belum bilang iya apa tidak... yang penting dijalanin dulu n tidak terburu2... tapi responnya baik sekalil.

Masalahnya dia tidak punya surat masuk Agama Islam mba. Karena waktu pindah, ustatnya (di jawa barat) bilang tidak perlu tapi kalau mau buat ke Jakarta. ada saran mba? karena saya bukan di jawa.

Makasi mba ;)

Widasari Saraswati said...

Syukur deh akhirnya dia benar datang dan bertemu keluarga kamu. Saran saya coba bawa dia ke masjid Sunda Kelapa di Jakarta, dulu suami saya masuk agama Islamnya di situ. Prosesnya mudah dan cepat. Semoga semuanya lancar ya :-)

Lukman Haris said...

Halo,
salam kenal. Saya lukman. Terimakasih untuk sharing-sharingnya Mba Sari. Saya mau komen ttg postingan awal Mba Sari ttg respon orang2 di negeri kita :) thd bule.
Saya setuju dengan ide rendahnya dan dangkalnya pemikiran orang2 yang senang beropini tanpa mengetahui fakta. Tampaknya orang-orang dengan komentar negatif thdp Mba Sari mengananggap bule sangat identik dengan seks bebas. Mereka tidak tahu bahwa ada juga bule yang menganggap seks adalah bagian dari pernikahan yang sah.
Komentar di tempat menginap juga menyadarkan saya di dunia ini ada yang baik dan juga ada yang tidak baik. Yg tidak baik ini mulai terkuak ternyata sudah sampai ke gedung dp*..
Mari memperjuangkan yg baik dan semoga Mba Sari sekeluarga sehat selalu.

Regards,
Lukman

Widasari Saraswati said...

Halo juga Lukman, salam kenal dan terima kasih komentarnya ya. Yuk mari kita sama-sama memperjuangkan yang baik dan saya doakan juga semoga Lukman sekeluarga sehat selalu :-)

Salam,
Sari

Anonymous said...

wah bener banget mbaaaaa.
aku juga baru ngejalanin hubungan sama orang asing tapi masih pacaran sih. sama banget kayak mba. dari awal ngomong kalo banyak peraturan kalo mau pacaran. dan alhamdulilah sampai sekarang dia menghargai peraturan itu. semoga bisa kayak mba ya. hehe

Vela said...

mba, gimana sih biar bisa temenan sama bule?
bosen dan capek banget temenan sama bule di dunia maya atau skype. :(

Vela said...

mba, gimana sih caranya punya atau dapet temen bule?
bosen dan capek temenan sama bule di dumay atau skype. pengen real. :(

Widasari Saraswati said...

Anonymous : Terima kasih sudah mampir ke blog dan aku doakan semoga lancar semuanya sampai pelaminan ya :-)

Vela : Hai salam kenal, terima kasih sudah mampir ya. Saran aku coba cari kerja di perusahaan asing yang banyak memperkerjakan bule atau ikut kursus bahasa Inggris, pasti bisa bertemu langsung dan berteman dengan banyak bule.

Salam,
Sari

Anna Theedens said...

Hi senang sekali membaca blog ini. Bisa lbh membantu sy utk mempersiapkan pertemuan prtama kami nanti di bulan Juli. Sy skrg LDR sm bule amrik sdh 7 bln lebih. Over all g ada masalah dgn keluarga masing2 semua Baik. Masalah terakhir adalah bertemu. Selama ini kita cuma tau Dari video chat telpon dan chatting..
Lucunya dia prnah mimpi kalau aku g suka sama "scent"nya dia.. Hahaha.. Yah scent is the only one that we can't imagine.. >_<
Nervous but excited 93days to go ^_^
Bagi donk cerita pertemuan pertamanya gmn. Heboh ga? Takutnya malah aku lupa gmn ngomong bhs Inggris asking girangnya ketemu sm dia. Hahaha!

Selvi Edwards said...

Hiya....

Awsome,luv ur blog :-) xxx

Vermilioner said...

Hallo mba... mau tanya2 ... ;)

kl CNI itu perlu dokumen kita seperti akte lahir yang diterjemahkan ke bhs Indo dengan penerjeman tersumpah ?

terus kl CNI sudah jadi... harus dilegalisir di embasy UK Jakarta kan... si Bulenya harus ke Jakarta juga apa bisa diwakilkan oleh kita?


Mohon bantuannya :) suwun..

Widasari Saraswati said...

Hi Anna salam kenal dan terima kasih sudah mampir baca blog aku ya :-) Wah bulan Juli, sebentar lagi dong .. menghitung hari ya hehe.

Dulu aku dan suami langsung merasa nyaman saat pertama kali kita bertemu, aku pribadi gak merasa ada kupu2 menari2 di perut ^_^ Yang ada malah perasaan seperti sudah saling mengenal sejak lamaaaaa sekali..hati rasanya damai, merasa akhirnya bertemu juga dengan belahan hati dan tidak mau berpisah lagi.

Aku berharap semuanya berjalan lancar saat bertemu dengan si dia dan semoga dia benar jodoh Anna ya ..Amin :-)

Widasari Saraswati said...

Hai Selvi, makasih banget sudah mampir ya ^_^ xxx

kurniasitumorang@gmail.com said...

q cma pgn nanya ni knpa kbanyakan malah cowok bule yg dpt cw indonesia?bagaimana dgn cwx indonesia yg dpt istri bule.?.n sharusx comment ttg org"indonesiax tolong disisipkan ga smua org kita sperti tu depend on how a person's personality is..trimakasi bwt mb widasari critax menarik bgt..goodluck

Astria Putriatun said...

hallo mba wida yang cantik. waaaah senangnyaah bisa ketemu postingan ini. apalagi ditambah pengalaman temen2 yang lain dan masukan dari mba wida. keren2. :)
aku juga mau share sedikit pengalamanku sama cowo bule ya mba. berawal dari rasa kecewa sama cowok bandung yang ninggalin aku, aku pun nekat mau cari cowok WNA aja. heheh.. akhirnya melalui dunia maya, aku kenal beberapa pria dari berbagai negara. sayangnya rata2 dari mereka adalah pemuja sex. :( (maaf) jadi kalo ngobrol mereka maunya bahas yg itu2 aja. hiks..
tapi sekitar sebulan yang lalu aku kenalan dengan cowo prancis berusia 35tahun. 11 tahun lebih tua dari aku mba. awalnya qt ngobrol biasa, chatting dan video call via skype. rutin setiap hari. dia ngaku sangat nyaman ngobrol sama aku. rencana dia akan ke indo untuk kedua kalinya di bulan september nanti untuk liburan. dan berharap saya bisa jadi guide nya nanti. :D masih lama yak? hehe...
nah, suatu hari dia bilang 'will you marry me?' saya bingung. ni cowo emang baik. keliatan dari cara dia ngobrol sama aku. tapi masa udah ngajak nikah? akhirnya aku bilang, aku muslim. dan wanita muslim gak boleh nikah sama pria non muslim. dia terlihat sedih. tapi beberapa hari kemudian dia bilang dia akan masuk islam jika memang itu syarat agar bisa nikah sama aku. dia bilang akan tinggalin semua hal2 yng dilarang dalam islam. cuma dia takut disunat katanya mba. hihihi.. cuma demi aku dan agama baru nya nanti dia akan lakukan. wah, melting aku mba. akhirnya aku bilang, well, aku mau nikah sama dia jika memang dia membuktikan kata2nya. dan sejak hari itu obrolan qt semakin serius membahas masa depan. (indah banget rasanya..) I guess you know well what I feel, mba. hehehe... yang lebih mengharukan, ketika aku cerita siapa aku sebenernya (cewek sederhana, korban broken home, dll) dia bilang itu bukan masalah. I love you as what you are katanya. :')
aku berdo'a sama Allah semoga dia memang jodohku. :D
dan karena angan2 aku sama dia udah jauuh, mimpi suatu hari nanti aku bakal tinggal di sana sama dia, aku mulai belajar bahasa prancis sedikit2. karna katanya orang prancis sedikit sekali yg bisa bahasa inggris. :( meski ada secuil keraguan ttg dia, semoga Allah memberikan yang terbaik bagi kami. :)
mungkin ini dulu curhatan aku mba. nanti dilanjut lagi kalau kami udah ketemu. hehehehe...

sukses selalu mba. ^_^

Anonymous said...

Hallo mba, salam kenal, saya Ana, asyik juga baca blognya. aku juga pengen sich dapat bule, tapi ketemunya di dumay terus dan beberapa love scammer, untungny g pernah ketipu. skrg sich perentase pengen nikah ma bule cuma 2 % kali, he he, kl dulu sich 100%. mungkin karena gagal terus ya, mb. akibatnya jadi paranoid sm bule. do'ain y biar ketemu sama bue yang baik hati

Anonymous said...

hem tin ggal orangnya ja mau jadi orang baek to buruk.menikah dngn orang bukan seetnis satu negara sah sah saja tapi harus satu keyakinan harus. karena penting keyakinan dolo daripada hati atau cinta.bagi yang kawin dengan bule orang asing silakan saja tapi dengan sarat bisa tanggung segala konsekuensinya makasih.

Anonymous said...

wah ceritanya bagus mbak, menarik. aku sempet deket sama bule belum lama ini. aku jd mau curhat sama mbak sari haha. apa ada kontak yg bisa dihubungi mbak? facebook atau skype?

Anonymous said...

Assalamualaikom

Hi seneng banget nemu blog ini.Nama sayaNona, kita punya pengalaman yg sama tapi saya belum menikah masih urus urus dokument. calon suami bisa bahasa sedikit2, tinggal di indonesia sudah setahun lebih beberapa bulan. waktu kenalan dulu dia juga langsung bilang suka, tapi saya ga langsung nanggepin. terus akhirnya ketemuan beberapa kali setelah 8 bulan dia langsung minta bertemu org tua saya. karna umur saya juga sudah mau 30 jd saya beranikan diri ajak dia ketemu org tua saya, tadinya org tua ga setuju kalo calon suami saya org bule (maklum org tua dan keluarga ga bisa bahasa inggris tapi cami bisa bahasa indonesia sedikit sedikit) setelah di beri penjelasan dan di kenalkan akhirnya mereka memberi restu juga Alhamdulillah. nah pengalaman saya jalan sama cami tuh sama kaya mba sari banyak yg usil dan sinis. setiap jalan sama cami kita ga pernah gandengan dan dia jalan selangkah di belakng saya kaya bodyguard aja( sebelum bertemu saya dia sudah mualaf di turky dan belajar pesantren di pakistan jd lebih religius dr saya) hahahah... banyak yg usil saya cuek aja (karna kalo di ladenin ga akan selesai pastinya, malah bikin sakit hati) tapi justru yg kesel adalah cami saya karna dia di bilang om om jalan sama abg (soalnya dia pelihara rambut di wajah sunah rosul, jd kelihatan lebih tua padahal umur kami hanya beda 7 thn dan saya ga pernah pakai make up jadi saya terlihat lebih muda dr umur saya) hahhahah....membaca blog ini aku jadi musti siap siap mental ya kalo ada yg usil lebih pedes lagi hahaha... sekarang selalu bertemu di rumah ngumpul bareng keluarga saya (dia sendiri di indonesia, keluarga cami tinggal di inggris). insya Allah tahun ini menikah, Aamiin. Mohon doanya ya Teman teman :)

Widasari Saraswati said...

kurniasitumorang@gmail.com : Terima kasih kunjungannya ke blog saya ya. Banyak juga kok cowok Indonesia yang menikah dengan cewek bule, dan memang tidak semua orang yang memiliki prasangka buruk terhadap pasangan kawin campur. Seperti yang sudah saya tulis di artikel di atas saya berharap hanya sedikit yang memiliki pandangan negatif.

Widasari Saraswati said...

Astria Putriatun : Hai salam kenal dan terima kasih sudah berbagi cerita di blog aku ya :-) Aku doakan semoga pria Prancis itu benar-benar jodoh kamu dan semoga semua lancar saat ketemu nanti! Ditunggu cerita2nya setelah ketemu nanti ya :-)

Widasari Saraswati said...

Hai Ana salam kenal dan terima kasih sudah berkunjung ya. Pasti aku doakan semoga kamu bisa bertemu bule yang baik suatu hari nanti ya :-)

Anonymous 1 : Salam kenal dan saya setuju dengan komentar kamu! :-)

Anonymous 2 : Salam kenal dan silahkan curhat dengan saya langsung, bisa lewat facebook atau klik "contact me" button :-)

Widasari Saraswati said...

Hai Nona salam kenal dan terima kasih sudah berbagi cerita di sini ya. Aku doakan semoga semua urusan lancar sampai pelaminan, semoga kalian bahagia dan langgeng selalu .. aminnn :-)

Widasari Saraswati said...

Vermilioner : Salam kenal dan terima kasih sudah berkunjung ke blog aku. Maaf banget kelewat nih bales komentarnya. Pengalaman aku dulu untuk pengurusan CNI tidak perlu menerjemahkan akte lahir oleh penerjemah tersumpah. Calon suami harus datang langsung ke kedutaan Inggris dengan membawa paspor dan akte kelahiran asli untuk urus CNI (tidak bisa diwakilkan). Semoga semuanya lancar ya :-)


nisa arsy said...

Hallo mbak Salam kenal, memang mbak presepsi orang indo dulu sampai sekarang sama saja mungkin juga benar kata mbak karena orang indo terlalu ramah sampai2 gak sungkan untuk ngomentarin orang yang gak dikenal, oia mbak nikkah sama British citizen ya, kebetulan nih aku mau tanya mbak syarat dapet uk spouse visa apa aja ya mbak, aku liat di website nya British embassy juga harus melampirkan bukti hubungan selama ini apa cukup buku nikah yang udah dapet dari Kua apa harus legalisasi dulu ke depag, denhum&ham dan deplu ya??

Widasari Saraswati said...

Hi Nisa Arsy salam kenal juga ya. Pengalaman aku dulu melampirkan buku nikah asli dari KUA dan fotokopi daftar pemeriksaan nikah (yang didalamnya ada tanda tangan suami, istri, wali nikah, saksi-saksi dan pak penghulu) . Berkas ini kemudian diterjemahkan oleh penerjemah tersumpah dan dilegalisir oleh Kedutaan Inggris Jakarta, Departemen Hukum dan Hak Asasi Manusia RI.

Itu saja, aku gak melampirkan bukti hubungan selama ini. Mungkin sekarang peraturan sudah berubah, kamu bisa kontak kedutaan Inggris untuk lebih jelasnya. Semoga semua urusan lancar ya :-)

nisa arsy said...

Fotocopy daftar pemeriksaan nikah itu berarti arsip yang disimpan sama pihak Kua nya itu ya mbak, soalnya yang ada ttd nya seingetku gak dikasih ke kita cuman buku nikah/kutipan buku nikah saja. Oia mbak kalo legalisasinya itu harus di dirjen hukum dan ham pusat di Jakarta atau bisa di kanwil nya ya mbak??, soalnya aku domisili di surabaya sekarang

Widasari Saraswati said...

Iya betul, arsip yang asli harus disimpan sama KUA, tapi kita boleh minta fotokopinya. Legalisasi di dirjen hukum dan ham pusat setahu aku, dulu penerjemah tersumpah yang sekalian urus legalisasi itu karena sepertinya ribet kalau musti urus sendiri..jadi tinggal terima beres.

nisa arsy said...

Ooo, pake agen mana mbak agen Jakarta ya??, tpi mbak sebenernya rada kapok sih aku pake agen muahal banget mintanya mbak, oia anyway makasih ya mbak udah sharing soalnya rada bingung sih suami bilang memang kudu lampirin bukti2 kalo selama ini sudah ada hubungan baik sebelum dan sesudah pernikahan malahan suami ku pengennya punya baby dulu katanya sekalian buat bukti biar puas sekalian tuh lampirin test DNA nya sekali��, emang ada2 aja usulan suami ku mbak padahal pengen banget bisa nyusul, kalo separated gini terus kangen kan jadinya hehe

Widasari Saraswati said...

Hi Nisa, iya agen Jakarta. Memang mahal tapi cepat hasilnya karena aku dulu ngejar waktu. Iya ikutin aja saran suami lampirin bukti2 kalau sudah ada bukti hubungan baik sebelum dan sesudah pernikahan, walaupun mereka mungkin gak minta.. toh kelebihan kasih dokumen lebih baik daripada kurang kasih dokumen kan :-) Semoga cepat selesai urusan dokumennya dan kamu bisa nyusul suami segera ya. Salam, Sari :-)

nisa arsy said...

Hi mbak sari, makasih atas advice nya
Kapan2 kalo saya bingung lagi soal spouse visa ini boleh ya mbak saya kontak mbak sari lagi
Makasih lagi sebelumnya :)

Widasari Saraswati said...

Sama-sama Nisa. Iya, silahkan kontak aku lagi :-)

Post a Comment

No spam comments! .